10 Cara Membersihkan Darah Kotor, Jangan Kurang Minum!

Ilustrasi Anemia

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang 10 Cara Membersihkan Darah Kotor, Jangan Kurang Minum!.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

10 Cara Membersihkan Darah Kotor, Jangan Kurang Minum!

Dalam dunia medis, ada istilah darah kotor dan darah bersih. Tahukah, bagaimana cara membersihkan darah kotor?

Darah memiliki peranan penting di dalam tubuh kita.

Darah bersih adalah sel-sel darah yang mengandung oksigen untuk disebarkan ke seluruh tubuh.

Sementara itu, darah kotor yaitu kebalikannya yaitu darah yang tidak mengandung oksigen atau biasa dikenal dengan deoksigenasi.

Berdasarkan Indian Journal of Critical Care Medicine, darah adalah jenis khusus dari jaringan ikat yang terdiri dari sel putih, sel darah merah, trombosit, dan plasma.

Darah kita bertanggung jawab atas banyak hal, mulai dari mengangkut oksigen, hormon, gula, lemak, dan sel ke sistem kekebalan tubuh untuk membersihkan sistem tubuh dan terus membuatnya bergerak.

Setiap hari ada berbagai macam racun tersimpan di dalam tubuh kita melalui berbagai jenis makanan tertentu yang dikonsumsi, polusi, stres, dan berbagai faktor lainnya.

Makanya tubuh memerlukan proses detoksifikasi atau membersihkan darah kotor.

Baca Juga: Normalkah Alami Haid 2 Kali Sebulan? Ini Penjelasannya!

Penyebab Darah Kotor

Sebelum membahas cara membersihkan darah kotor, pahami dulu apa saja yang bisa jadi penyebabnya.

Darah kotor adalah kondisi ketika tingkat oksigen dalam darah di bawah rata-rata normal.

Kondisi darah kotor ini juga disebut sebagai hipoksemia atau hipoksia.

Lantas, apa saja penyebab hipoksemia? Yuk, cari tahu di bawah ini!

1. Anemia

Foto: Ilustrasi Anemia (Orami Photo Stock)

Dalam Mayo Clinic, hipoksemia adalah tanda adanya masalah yang berkaitan dengan pernapasan atau sirkulasi darah, dan dapat menyebabkan berbagai gejala, seperti sesak napas.

Anemia adalah penyebab umum seseorang memiliki darah kotor.

Penelitian dalam Regulation of Tissue Oxygenation mengutarakan, ini terjadi ketika kemampuan darah untuk membawa oksigen menurun.

Kelainan darah ini mengacu pada sedikitnya molekul hemoglobin yang tersedia di dalam darah untuk mengikat oksigen.

2. Gangguan Jantung

Darah kotor juga identik dengan gangguan pada kesehatan jantung.

Oksigen dalam darah umumnya dipompa keluar dari sisi kiri jantung.

Darah ini berperan untuk mengangkut nutrisi dan oksigen ke seluruh tubuh.

Nah, darah kotor tak mengandung oksigen yang cukup untuk ke jantung.

Kemudian, darah deoksigenasi ini akan dikirim ke paru-paru untuk kembali menerima oksigen dan membuang karbon dioksida. 

Jika proses tersebut tidak lancar, dapat menimbulkan gangguan pada jantung.

Baca Juga: Penyakit Rabies: Gejala, Penyebab, hingga Jenis Luka

3. Emfisema

Hasil Rontgen

Foto: Hasil Rontgen (Shutterstock)

International Journal of Chronic Obstructive Pulmonary Disease memaparkan, ini adalah kondisi di mana paru-paru tak berfungsi dengan baik.

Pada orang dengan emfisema, kantung udara di paru-paru (alveoli) tidak berfungsi.

Seiring waktu, dinding bagian dalam kantung udara akan melemah dan pecah, serta menciptakan ruang udara yang lebih besar.

Hal ini akan mengurangi luas permukaan paru-paru sehingga jumlah oksigen dalam aliran darah berkurang.

4. Serangan Asma

Serangan asma yang parah dapat menyebabkan hipoksemia pada orang dewasa dan anak-anak.

Ketika asma terjadi, saluran udara akan menyempit, sehingga sulit untuk paru-paru menerima oksigen.

Seseorang yang batuk ketika asma akan menggunakan lebih banyak oksigen dan dapat memperparah kondisi.

Baca Juga: 8 Manfaat Daun Meniran untuk Kesehatan dan Efek Sampingnya

5. Sleep Apnea

Tidur (Orami Photo Stock)

Foto: Tidur (Orami Photo Stock)

Sleep apnea adalah gangguan tidur yang berpotensi serius mengganggu pernapasan.

Jika Moms suka mendengkur keras dan merasa lelah bahkan setelah tidur semalaman, mungkin menderita sleep apnea.

Mayo Clinic mengutarakan beberapa gejala umum dari gangguan tidur ini, seperti:

Baca Juga: 12 Cara Mendidik Anak Menjadi Pemberani, Yuk Terapkan!

6. Dehidrasi

Melansir Medicine & Science in Sports & Exercise, dehidrasi adalah kondisi di mana tubuh kekurangan cairan yang cukup.

Kekurangan cairan dapat membuat darah menjadi lebih kental dan berwarna lebih gelap dari biasanya.

Hal ini terjadi karena darah yang lebih kental akan membawa lebih sedikit oksigen ke jaringan tubuh.

Dengan begitu, dapat menyebabkan berbagai gejala seperti sakit kepala dan kelelahan.

Oleh karena itu, dehidrasi dapat menjadi salah satu penyebab darah terlihat lebih kotor atau lebih gelap dari biasanya.

7. Konsumsi Makanan Tidak Sehat

Perempuan Makan Junk Food

Foto: Perempuan Makan Junk Food (Freepik.com/wayhomestudio)

Salah satu faktor yang dapat menyebabkan darah kotor adalah kebiasaan mengonsumsi makanan yang tidak sehat.

Terutama dengan semakin banyaknya gerai makanan cepat saji, risiko terjadinya deoksigenasi darah dapat meningkat.

Mengonsumsi makanan cepat saji atau junk food yang rendah nutrisi secara teratur dapat mempengaruhi kesehatan darah.

Jenis makanan ini cenderung membuat beban kerja jantung meningkat dan mengurangi kadar oksigen dalam darah.

Hal ini dapat menyebabkan darah terlihat lebih gelap atau pekat.

Baca Juga: 4 Cara Menghilangkan Nikotin dalam Tubuh, Mudah dan Efektif!

Kesimpulan

Itulah informasi tentang 10 Cara Membersihkan Darah Kotor, Jangan Kurang Minum! yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia