10 Etika Bermedia Sosial, Pastikan Berpikir Sebelum Posting!

Penggunaan Internet dalam Keluarga

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang 10 Etika Bermedia Sosial, Pastikan Berpikir Sebelum Posting!.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

10 Etika Bermedia Sosial, Pastikan Berpikir Sebelum Posting!

Kini, media sosial telah menjadi bagian hidup dari banyak orang. Oleh karenanya, penting untuk memiliki etika bermedia sosial agar interaksi yang terjadi secara virtual bisa berlangsung nyaman.

Etika dalam media sosial melibatkan perilaku yang sopan, hormat, dan empati terhadap orang lain.

Hal ini diterapkan agar bisa mewujudkan lingkungan yang positif, saling mendukung, dan beradab di setiap platform media sosial.

Apakah Moms dan Dads sudah mengimplemtasikannya dalam kehidupan bermedia sosial setiap harinya?

Baca Juga: Generasi Alpha, Anak-Anak Kaum Milenial yang Serba Digital

Prinsip dalam Etika Bermedia Sosial

Foto: Penggunaan Internet dalam Keluarga (Freepik.com/our-team)

Etika bermedia sosial merujuk pada norma-norma dan perilaku yang diharapkan dari pengguna saat berinteraksi di platform media sosial.

Saat menggunakan media sosial, penting untuk menjaga sikap yang menghormati orang lain, berperilaku sopan, serta mempertimbangkan akibat dari setiap tindakan yang dilakukan.

Berikut adalah beberapa prinsip etika bermedia sosial yang dapat diikuti:

1. Menghormati Orang Lain

Hindari menghina, mengancam, atau merendahkan orang lain dalam setiap bentuk komunikasi di media sosial.

Jangan menyebarluaskan informasi pribadi atau foto tanpa izin dari orang yang bersangkutan.

2. Berbicara secara Sopan dan Tidak dengan Kebencian

Gunakan bahasa yang santun dan sopan dalam setiap postingan, komentar, atau pesan.

Hindari kata-kata kasar, cacian, atau menyebarkan kebencian.

3. Jangan Menyebarkan Informasi Palsu

Pastikan informasi yang Moms bagikan di media sosial adalah benar dan telah diverifikasi.

Hindari menyebarkan kabar bohong atau hoax yang dapat menyebabkan kebingungan dan ketidakpastian.

4. Hormati Privasi Orang Lain

Jangan mencampuri urusan pribadi orang lain tanpa izin.

Jika Moms ingin membicarakan seseorang, lakukan dengan baik dan secara konstruktif, jika memang perlu.

Atau lebih baik bicarakan secara pribadi dengan orang tersebut.

5. Jangan Lakukan Bullying atau Pelecehan

Jangan mengintimidasi, menyakiti perasaan, atau menyebabkan ketidaknyamanan pada orang lain.

Hormati perbedaan pendapat dan hargai keberagaman.

6. Berpikir Sebelum Memposting

Pertimbangkan akibat dari setiap postingan atau komentar yang Moms bagikan.

Tanyakan beberapa pertanyaan etis berikut ini seperti melansir dari buku Security and Privacy From a Legal, Ethical, and Technical Perspective (2020) yang ditulis oleh Nadine Barrett-Maitland dan Jenice Lynch:

  • Bisakah posting ini dianggap sebagai oversharing?
  • Apakah informasi dalam posting ini telah terdistorsi?
  • Apa dampak posting ini terhadap orang lain?

7. Batasi Penggunaan Informasi Pribadi

Hindari memberikan informasi pribadi yang sensitif di media sosial.

Selalu periksa dan atur pengaturan privasi akun Moms untuk melindungi informasi pribadi.

8. Transparansi dan Keaslian

Melansir laman The Association for Advanced Training in the Behavioral Sciences, dalam etika bermedia sosial, penting untuk mengedepankan transparansi dan keaslian.

Individu dan organisasi harus transparan tentang identitas, afiliasi, dan minat mereka saat terlibat dengan orang lain di platform media sosial.

Pengguna platform media sosial harus asli dan menghindari terlibat dalam perilaku yang menipu atau manipulatif.

9. Hargai Hak Cipta dan Sumber Informasi

Jangan menggunakan materi yang dilindungi hak cipta tanpa izin atau memberikan kredit yang pantas pada sumber informasi yang dikutip.

10. Melakukan Tanggung Jawab Sebagai Pengguna

Sebagai pengguna media sosial, kita semua bertanggung jawab untuk menciptakan lingkungan yang positif, mendukung, dan bermanfaat.

Mematuhi etika bermedia sosial ini sangat penting untuk membangun kepercayaan dan kredibilitas dengan audiens dan memastikan bahwa platform media sosial tetap menjadi ruang yang aman untuk semua pengguna.

Baca Juga: 8 Manfaat Belajar Bahasa Pemrograman untuk Anak, Apa Saja?

Tujuan Diterapkannya Etika Bermedia Sosial untuk Semua Platform

Ibu Mendampingi Anak Bermain Gadget

Foto: Ibu Mendampingi Anak Bermain Gadget (Orami Photo Stocks)

Penerapan etika bermedia sosial tentu tidak dilakukan tanpa alasan, ada beberapa tujuan yang meliputi:

1. Menciptakan Lingkungan Online yang Positif

Ketika pengguna media sosial menerapkan etika bermedia sosial, hal ini dapat berkontribusi dalam membentuk lingkungan yang lebih baik dan menyenangkan.

Lingkungan online yang positif juga cenderung menyebarkan informasi yang bermanfaat, terverifikasi, dan edukatif.

Jadi, para pengguna dapat memperoleh pengetahuan baru dan berharga melalui interaksi dengan komunitas yang positif.

2. Melindungi Privasi dan Keamanan

Mengutip Journal of Data Protection & Privacy, masalah privasi dan keamanan masih menjadi hal yang cukup dikhawatirkan pengguna sosial media.

Oleh sebab itu, diperlukan etika bermedia sosial yang jelas agar kemungkinan kejahatan yang melibatkan privasi dan keamanan pengguna bisa dicegah.

Dengan adanya etika bermedia sosial, pengguna dapat belajar untuk menghormati privasi diri sendiri dan orang lain.

Pemahaman mengenai batas-batas privasi dan kesadaran untuk tidak membagikan informasi pribadi secara sembarangan dapat melindungi pengguna dari risiko penyalahgunaan informasi atau pencurian identitas.

3. Mencegah Penyebaran Hoax

Dalam jurnal yang dipublikasikan oleh Information Systems Frontiers disebutkan bahwa berita bohong atau hoax bisa digunakan sebagai senjata untuk menghancurkan suatu masyarakat.

Sebab, hoax dapat memengaruhi nilai-nilai sosial, mengubah opini tentang isu dan topik kritis, serta mendefinisikan ulang fakta, kebenaran, dan keyakinan masyarakat.

Nah, dengan adanya etika bermedia sosial, hal mengkhawatirkan seperti ini bisa diminimalisir.

Etika bermedia sosial mendorong pengguna untuk memverifikasi kebenaran informasi sebelum membagikannya.

Dengan melakukan pengecekan fakta dan mengonfirmasi sumber informasi, pengguna dapat memastikan bahwa mereka tidak ikut menyebarkan hoax atau konten palsu tanpa disadari.

Baca Juga: 6 Manfaat Istirahat dari Media Sosial, Jadi Lebih Produktif!

4. Meningkatkan Kesehatan Mental

Dengan menerapkan etika bermedia sosial yang melibatkan perilaku sopan dan menghindari perundungan serta pelecehan, lingkungan online menjadi lebih aman dan nyaman bagi para pengguna.

Hal ini dapat mengurangi risiko terhadap kesehatan mental yang dapat timbul akibat penindasan dan intimidasi di media sosial.

Penerapan etika bermedia sosial juga bisa mendorong pengguna untuk menyebarkan konten yang positif, inspiratif, dan bermanfaat.

Konten semacam ini dapat meningkatkan suasana hati dan memotivasi pengguna untuk memiliki pandangan yang lebih optimis terhadap kehidupan.

5. Mencegah Kejahatan Dunia Maya

Manfaat lain dari diterapkannya etika bermedia sosial yaitu dapat mencegah terjadinya kejahatan di dunia maya.

Penggunaan media sosial yang mengedepankan etika baik akan mendorong pengguna untuk berbicara dengan sopan dan menghargai pandangan serta perasaan orang lain.

Dengan cara ini, perilaku yang merugikan seperti perundungan dan pelecehan dapat dihindari.

Etika bermedia sosial juga dapat berperan dalam mengajarkan keterampilan komunikasi yang baik, termasuk cara mengekspresikan pendapat dengan sopan dan menghadapi konflik dengan bijaksana.

Jadi, segala kemungkinan konflik, perundungan, maupun pelecehan dapat dicegah atau diatasi dengan lebih baik.

Baca Juga: Yuk, Kenalkan Sejarah dan Manfaat Internet pada Si Kecil

Kesimpulan

Itulah informasi tentang 10 Etika Bermedia Sosial, Pastikan Berpikir Sebelum Posting! yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia