6 Bahaya Bayi Tidur Tengkurap, Jangan Dibiasakan, Moms!

Posisi Tidur Bayi

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang 6 Bahaya Bayi Tidur Tengkurap, Jangan Dibiasakan, Moms!.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

6 Bahaya Bayi Tidur Tengkurap, Jangan Dibiasakan, Moms!

Moms yang baru punya bayi mungkin bertanya-tanya, bolehkah bayi tidur tengkurap?

Saat Si Kecil tidur, ia mungkin saja berpindah posisi, dari telentang atau menyamping menjadi tengkurap di tempat tidur.

Padahal, posisi bayi tidur tengkurap berisiko menyebabkan berbagai masalah kesehatan yang berbahaya, lho Moms!

Yuk simak penjelasannya di bawah ini.

Baca Juga: 4 Manfaat Susu Rendah Gula untuk Mengoptimalkan Aspek Perkembangan Anak

Bahaya Bayi Tidur Tengkurap

Foto: Posisi Tidur Bayi (Babble.com)

Setelah usia 3 bulan, biasanya bayi mulai berganti-ganti posisi tidur. Si Kecil paling suka berguling dari terlentang ke tengkurap saat tidur.

Namun, sangat penting untuk menidurkan bayi dalam posisi terlentang hingga berusia satu tahun.

Hal ini karena pada usia tertentu, posisi bayi tidur tengkurap justru bisa membahayakan Si Kecil.

Berikut ini bahaya bayi tidur tengkurap:

1. Sindrom Kematian Mendadak

Sudden infant death syndrome atau SIDS adalah kematian mendadak pada bayi sehat berusia di bawah 1 tahun yang terjadi secara tidak terduga atau tanpa ditandai gejala apa pun.

Risiko SIDS paling tinggi untuk bayi berusia 2–4 bulan, tetapi bisa terjadi kapan saja hingga usia 1 tahun.

Sebuah penelitian di jurnal Pediatrics menunjukkan bahwa, bayi tidur tengkurap menjadi salah satu meningkatkan risiko sindrom kematian bayi mendadak (SIDS) dan mati lemas.

Hal ini karena adanya penekanan pada saluran pernapasan saat posisi tengkurap menyebabkan bayi sulit bernapas dengan normal, sehingga mengakibatkan suplai oksigen ke otak menjadi berkurang.

Pada kondisi ini, risiko terjadinya SIDS akan jauh lebih besar jika bayi belum memiliki kemampuan untuk kembali telentang dari posisi tengkurap.

2. Suhu Tubuh Bayi Meningkat

Tubuh bayi baru lahir lebih peka terhadap perubahan suhu.

Jika dibandingkan dengan orang dewasa, bayi dapat menghasilkan dan kehilangan panas tubuh sebanyak 4 kali lebih banyak.

Posisi bayi tidur tengkurap dapat mengganggu pembuangan panas tubuh sehingga menyebabkan peningkatan suhu tubuhnya.

Panas berlebih pada bayi dapat menyebabkan demam atau dehidrasi.

Ketika kepanasan, Si Kecil akan merasa kurang nyaman dan lebih rewel sehingga cenderung susah tidur atau sering terbangun saat tidur.

Selain itu, bayi yang kepanasan atau justru kedinginan juga bisa berisiko mengalami kematian mendadak.

Baca Juga: 7 Penanganan Bayi Jatuh Terbentur Kepala dan Bahayanya

3. Menyebabkan Masalah Pernapasan

Terganggunya sistem pernapasan menjadi salah satu bahaya bayi tidur tengkurap.

Pasalnya, saat tengkurap bisa memberikan tekanan lebih pada rahang dan tenggorokannya Si Kecil sehingga mempersempit saluran pernapasannya.

Hal ini bisa membuat bayi lebih sulit bernapas.

Selain itu, posisi tubuh tengkurap bisa membuat bayi menghirup oksigen lebih sedikit, sementara kadar karbon dioksida di dalam tubuhnya meningkat.

Akhirnya, tubuh bayi bisa menjadi kekurangan oksigen (hipoksia) dan hal ini bisa memicu terjadinya SIDS.

4. Mengganggu Kesehatan Usus

Ketika bayi tidur tengkurap, bagian punggung bawah akan menahan banyak tekanan.

Hal ini dapat meningkatkan risiko sciatica, yaitu kondisi nyeri yang disebabkan oleh saraf rusak atau terjepit.

Tak hanya itu, melansir studi di Journal of Chiropractic Medicine menemukan masalah pada punggung bagian bawah dapat menyebabkan sembelit dan masalah usus.

5. Meningkatkan Risiko Tortikolis

Bayi TidurFoto: Bayi Tidur (Amotherfarfromhome.com)

Bahaya bayi tidur tengkurap selanjutnya adalah meningkatkan risiko terkena tortikolis.

Tortikolis adalah gangguan otot leher yang membuat kepala miring.

Biasanya, kepala pengidap miring ke arah yang berlawanan dengan dagu.

Sebab, saat bayi tidur tengkurap, secara tidak langsung otot leher dan kepala menegang, hal ini menyebabkan posisi bergeser menjadi kaku.

Penanganan tortikolis pada bayi umumnya berupa peregangan otot leher.

Dokter akan mengajarkan pada orangtua beberapa gerakan untuk peregangan otot leher, lalu melakukannya bersama dengan Si Kecil.

Baca Juga: 12 Menu MPASI Pertama Bayi, Bisa Mulai dengan Puree Buah!

6. Nyeri pada Tulang Belakang

Posisi bayi tidur tengkurap juga bisa menyebabkan nyeri pada tulang belakang, lho.

Hal ini karena posisi bayi tidur tengkurap dapat membuat lengkungan alami tulang belakang berubah, sehingga menjadi kaku dan tegang.

Terlebih, tekanan pada bagian tengah tubuh yang tidak seimbang, akibat tidur tengkurap, juga dapat membuat tulang belakang terasa nyeri.

Saat tulang belakang terasa nyeri, saraf-saraf tubuh di dalamnya bisa terpengaruh.

Akibatnya, ketika bangun tidur, Si Kecil bisa merasa sakit punggung, kesemutan, atau mati rasa pada bagian tubuh tertentu. 

Memang tidak semua bayi dapat segera membalikkan badannya saat terguling pada waktu tidur.

Kesimpulan

Itulah informasi tentang 6 Bahaya Bayi Tidur Tengkurap, Jangan Dibiasakan, Moms! yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia