Adakah Efek Samping Memakai Tato saat Hamil? Ini Faktanya

Memasang Tato (Orami Photo Stock)

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Adakah Efek Samping Memakai Tato saat Hamil? Ini Faktanya.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Adakah Efek Samping Memakai Tato saat Hamil? Ini Faktanya

Apakah ada pengaruh tato saat hamil?

Pada awalnya, Moms bisa sangat bangga menjadi pemilik tato baru, tetapi bukan tidak mungkin Moms berpikir mengenai efeknya pada tubuh di masa yang akan datang.

Tato adalah tanda atau desain permanen yang dibuat pada kulit dengan pigmen yang dimasukkan melalui tusukan ke lapisan atas kulit.

Biasanya, seniman tato menggunakan mesin genggam yang berfungsi seperti mesin jahit, dengan satu atau lebih jarum menusuk kulit berulang kali.

Dengan setiap tusukan, jarum memasukkan tetesan tinta kecil.

Prosesnya biasanya akan dilakukan tanpa anestesi sehingga menyebabkan sedikit pendarahan dan rasa sakit ringan hingga berpotensi signifikan.

Lantas, apakah tato yang Moms pasang saat muda bisa memengaruhi tubuh, terutama saat nanti Moms memutuskan untuk hamil?

Yuk simak efek tato saat hamil melalui ulasan berikut!

Baca Juga: Ketahui 3 Cara Merawat Tato Baru agar Tidak Infeksi

Efek Tato saat Hamil pada Tubuh

Foto: Memasang Tato (Orami Photo Stock)

Umumnya para perempuan tidak pernah tahu efek tato saat hamil karena mereka tidak tahu bagaimana tubuh mereka benar-benar berubah hingga masa kehamilan.

Ahli mengatakan saat hamil, banyak bagian kulit yang melar dan seni pada tubuh bisa saja menjadi buram, pudar, atau cacat.

Cameron Rokhsar, MD, Associate Professor dermatologi klinis di Rumah Sakit Mount Sinai, di New York City mengatakan tato saat hamil yang ada di perut, payudara, atau pinggul kemungkinan besar akan berubah karena area-area tersebut paling berkembang.

Beberapa tato juga bertahan dalam segi ukuran dan bentuknya, tetapi tanda peregangan berkembang di dalamnya dan membuatnya memudar.

“Seberapa besar pengaruh jangka panjang kehamilan pada seni tubuh sebagian besar tergantung pada genetika,” kata Dr. Rokhsar.

Lotion dan krim tidak akan mencegah stretch mark, tetapi jika kulit kembali ke ukuran semula, tato pada tubuh ibu yang sudah melahirkan mungkin terlihat sama seperti dulu.

Kalau tidak, seorang seniman tato harus bisa memperbaiki tato itu atau Moms harus menemui dokter kulit untuk menghilangkannya dengan laser.

Jadi efek tato saat hamil hanya terkait perubahan bentuk atau gambar tato akibat pelebaran kulit.

Selebihnya, tidak ada ahli yang mengatakan bahwa tato saat hamil berbahaya.

Namun, sebaiknya Moms tidak memasang tato baru saat hamil.

Sebab ada beberapa efek samping pemasangan tato saat hamil yang mungkin bisa saja membahayakan.

Baca Juga: Profil Nana After School, Tampil dengan Penuh Tato dari Atas Sampai Bawah!

Benarkah Tato saat Hamil di Punggung Menghalangi Epidural?

Wanita bertato (tattoo-bodyink.com)

Foto: Wanita bertato (tattoo-bodyink.com)

Sebuah tinjauan tahun 2010 di American Association of Nurse Anesthetists Journal mempertanyakan keamanan menempatkan epidural melalui kulit bertato.

Pasanya, jarum bisa mengambil tinta dan menyebarkannya ke kanal tulang belakang, ini kemudian berpotensi menyebabkan masalah.

Meskipun transfer tindik semacam itu memang mungkin, pasien belum melaporkan komplikasi kesehatan yang berasal dari itu.

Inilah pengaruh tato dan tindik yang paling mengesalkan pada ibu hamil.

Jika ahli anestesi dapat menempatkan epidural di area kulit tanpa tinta, ia akan melakukannya.

Namun, jika itu tidak mungkin, jenis penghilang rasa sakit ini tetap harus digunakan selama tato benar-benar sembuh dan sang ibu bebas dari kemerahan, bopeng, dan tanda-tanda infeksi lainnya.

Baca Juga: 7 Selebmom yang Punya Tato Indah di Tubuhnya

Punya Tato saat Hamil? Ketahui Risikonya

Ingat Moms, tato akan menembus kulit, yang berarti infeksi kulit dan komplikasi lain mungkin terjadi, termasuk:

Pewarna tato, terutama pewarna merah, hijau, kuning dan biru, dapat menyebabkan reaksi alergi pada kulit, seperti ruam gatal di tempat tato.

Ini dapat terjadi bahkan bertahun-tahun setelah Moms mendapatkan tato.

Infeksi kulit mungkin terjadi setelah tato. Jadi sangat disarankan agar Moms tidak memasang tato saat hamil.

Terkadang area peradangan yang disebut granuloma bisa terbentuk di sekitar tinta tato.

Tato juga dapat menyebabkan keloid, yakni area yang terangkat yang disebabkan oleh pertumbuhan jaringan parut yang berlebihan.

  • Penyakit yang ditularkan melalui darah

Jika peralatan yang digunakan untuk membuat tato terkontaminasi dengan darah yang terinfeksi, Moms dapat tertular berbagai penyakit yang ditularkan melalui darah, termasuk Staphylococcus aureus (MRSA) yang kebal methicillin, hepatitis B, dan hepatitis C.

Jarang, tato atau riasan permanen dapat menyebabkan pembengkakan atau rasa terbakar di area yang terkena selama pemeriksaan magnetic resonance imaging (MRI).

Dalam beberapa kasus, pigmen tato dapat mengganggu kualitas gambar.

Jadi, ada baiknya Moms tidak memasang tato saat hamil karena risikonya cukup banyak.

Baca Juga: Kehamilan Serotinus, Kondisi Kehamilan Lebih dari 42 Minggu

Pastikan Sudah Siap saat Memasang Tato

Sebelum Moms membuat tato, pikirkan baik-baik. Jika Moms tidak yakin atau khawatir akan menyesalinya, berikan lebih banyak waktu.

Jangan biarkan diri Moms ditekan untuk membuat tato, dan jangan membuat tato jika sednag berada di bawah pengaruh alkohol atau obat-obatan.

Pilih lokasi tato dengan hati-hati. Pertimbangkan apakah Moms menginginkan opsi untuk menyembunyikan tato di bawah pakaian.

Ingat juga bahwa penambahan berat badan termasuk penambahan berat badan saat hamil dapat merusak tato atau memengaruhi penampilannya.

Untuk memastikan tato Anda akan diterapkan dengan aman, tanyakan pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Siapa yang membuat tato? Kunjungi studio tato ternama yang hanya mempekerjakan karyawan terlatih.
  • Apakah seniman tato memakai sarung tangan? Pastikan seniman tato mencuci tangannya dan memakai sepasang sarung tangan pelindung baru untuk setiap prosedur.
  • Apakah seniman tato menggunakan peralatan yang tepat? Pastikan seniman tato mengeluarkan jarum dan tabung dari paket yang disegel sebelum prosedur dimulai. Pigmen, baki, atau wadah apa pun juga harus tidak digunakan.
  • Apakah seniman tato mensterilkan peralatan yang tidak dapat dibuang? Pastikan seniman tato menggunakan mesin sterilisasi panas (autoklaf) untuk mensterilkan semua peralatan yang tidak dapat dibuang antar pelanggan. Instrumen dan perlengkapan yang tidak dapat disterilkan dengan autoklaf harus didesinfeksi dengan larutan desinfektan atau pemutih komersial setelah digunakan.

Baca Juga: 7+ Cara Menghilangkan Tato Permanen, Bisa dengan Lulur Garam

Cara Merawat Tato saat Hamil

Bagaimana Moms merawat tato baru tergantung pada jenis dan tingkat pekerjaan yang dilakukan.

Namun, biasanya, Moms harus:

  • Jaga kebersihan kulit yang ditato.

Gunakan sabun biasa dan air dan sentuhan lembut.

Saat mandi, hindari aliran air langsung ke kulit yang baru ditato. Pat – jangan gosok – area kering.

Oleskan pelembap ringan pada kulit yang bertato beberapa kali sehari.

  • Hindari paparan sinar matahari

Jauhkan area bertato dari sinar matahari setidaknya selama beberapa minggu.

Jauhi kolam, kolam air panas, sungai, danau, dan badan air lainnya saat tato Anda sembuh.

  • Pilih pakaian dengan hati-hati

Jangan memakai apa pun yang mungkin menempel pada tato.

  • Biarkan hingga 2 minggu untuk penyembuhan

Jangan mencungkil koreng apa pun, yang meningkatkan risiko infeksi dan dapat merusak desain serta menyebabkan jaringan parut.

Jika menurut Moms tato mungkin terinfeksi atau khawatir tato tidak sembuh dengan baik, hubungi dokter.

Baca Juga: Ini Perbedaan Selulit dan Stretch Mark Menurut Dokter!

Jika tato tidak seperti yang Moms harapkan dan ingin menghilangkan tato, tanyakan kepada dokter kulit tentang operasi laser atau pilihan lain untuk menghilangkan tato.

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Adakah Efek Samping Memakai Tato saat Hamil? Ini Faktanya yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia