Ajarkan kepada Anak, Ini Proses Terjadinya Siang dan Malam

Proses Terjadinya Siang dan Malam

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Ajarkan kepada Anak, Ini Proses Terjadinya Siang dan Malam.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Ajarkan kepada Anak, Ini Proses Terjadinya Siang dan Malam

Proses terjadinya siang dan malam kerap kali menjadi pertanyaan yang ditanyakan anak kepada Moms.

Dalam satu hari, kita akan mengalami waktu malam dan siang.

Siang hari adalah waktu di mana matahari bersinar terang menerangi bumi.

Sementara malam hari adalah waktu di mana matahari tidak terlihat sehingga langit terlihat gelap dan hanya ada cahaya bintang dan bulan.

Proses terjadinya siang dan malam ini sering kali membuat orang berpikir bahwa matahari yang bergerak mengelilingi bumi.

Nah, karena itulah kita mengenal istilah matahari terbit dan matahari terbenam.

Padahal, sebenarnya pergerakan bumi yang menyebabkan terjadinya proses terjadinya siang dan malam.

Baca Juga: 5 Cara Membuat Anak Tertarik pada Sains

Proses Terjadinya Siang dan Malam

Foto: Proses Terjadinya Siang dan Malam (istockphoto.com)

Untuk proses terjadinya siang dan malam, tentu saja ada penyebabnya.

Salah satu penyebab utama dari proses terjadinya siang dan malam karena adanya pergerakan yang dilakukan oleh bumi.

Pergerakan bumi ini dinamakan dengan nama rotasi dan revolusi.

Rotasi adalah perputaran bumi pada sumbunya dengan arah dari barat menuju ke timur.

Jadi, pergerakan ini akan berlangsung secara signifikan dan terus-menerus.

Dalam satu kali rotasi, bumi memerlukan waktu sekitar 24 jam, bisa kurang atau lebih beberapa menit atau detik.

Rotasi bumi ini sering kali disebut satu hari.

Meski rotasi bumi dari arah barat ke timur, kita akan melihat matahari terbit dari timur dan tenggelam di barat.

Rotasi bumi yang menyebabkan proses terjadinya siang dan malam ini mencapai titik terang tertinggi di siang hari karena matahari tepat berada di atas bumi.

Sedangkan ketika matahari membelakangi bumi, maka akan terjadi malam yang gelap.

Pada kenyataannya, bukan proses terjadinya siang dan malam bukan dikarenakan matahari yang bergerak, melainkan bumi yang bergerak alias berotasi.

Baca Juga: Intip 10 Rekomendasi Wisata Pemalang yang Paling Instagramable!

Mengapa Proses Terjadinya Siang Malam setiap Negara Berbeda?

Proses Terjadinya Siang dan MalamFoto: Proses Terjadinya Siang dan Malam (wonderopolis.org)

Lantas, mengapa proses terjadinya siang dan malam di masing-masing negara dapat berbeda?

Di Indonesia, matahari mulai terbit sekitar pukul 06.00 dan terbenam pada pukul 18.00.

Jadi bisa dikatakan kalau waktu siang di Indonesia 12 jam, sedangkan waktu malamnya 12 jam.

Hal tersebut bisa berbeda di negara lain, terutama negara yang terletak di bagian ujung utara.

Waktu siang hari bisa lebih lama dibanding malam hari.

Hal ini dikarenakan adanya proses revolusi bumi.

Revolusi bumi adalah sebuah peristiwa di mana bumi akan mengelilingi matahari.

Jadi waktu yang diperlukan bumi untuk satu kali revolusi adalah sekitar 365 hari atau disebut dengan waktu satu tahun.

Dalam satu tahun tersebut, bumi akan bergerak mengelilingi matahari sambil melakukan rotasi.

Terkadang posisi bumi ini berubah dalam lintasannya.

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Ajarkan kepada Anak, Ini Proses Terjadinya Siang dan Malam yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia