Apple Menanggapi Tuduhan Epic Games, Membela Tinjauan Aplikasi, Sistem Pembayaran

Wpberita Wordpress Theme

Apple dalam sebuah pernyataan membela tinjauan aplikasinya dan sistem pembayaran dalam aplikasinya, mengklaim bahwa itu membantu menghentikan lebih dari $ 1,5 miliar (sekitar Rs. 11.021 crores) dalam transaksi yang berpotensi curang pada tahun 2020. Perusahaan Cupertino juga merinci jumlah aplikasi yang ditolaknya dari App Store-nya atas fitur tersembunyi atau tidak terdokumentasi, spam yang beredar, dan memberikan pengalaman yang menyesatkan. Langkah baru Apple datang di tengah bentrokan hukum dengan pembuat Fortnite Epic Games atas dugaan tindakan monopoli yang berdampak pada pengembang dan menekan persaingan.

Dalam sebuah pernyataan ekstensif dirilis di situs ruang berita, Apple mengatakan bahwa App Store pada tahun 2020 menolak lebih dari 48.000 aplikasi karena mengandung fitur tersembunyi atau tidak berdokumen, 150.000 aplikasi sebagai spam, peniru, atau menyesatkan pengguna, dan lebih dari 215.000 aplikasi karena pelanggaran privasi. Perusahaan juga mengklaim bahwa mereka mencegah lebih dari tiga juta kartu yang dicuri untuk membeli aplikasi di App Store dan melarang satu juta akun untuk bertransaksi lagi.

Baca juga :  Donald Trump 'Menyerbu' Capitol Rioters, Kata Dewan Pengawas Facebook

Apple juga mengatakan tahun lalu telah menonaktifkan 244 juta akun pelanggan dan menolak 424 juta pembuatan akun – semuanya melalui aktivitas penipuan dan penyalahgunaan. Perusahaan juga mengklaim bahwa sepanjang tahun, mereka menghentikan 470.000 akun pengembang dan menolak 205.000 pendaftaran pengembang tambahan karena masalah penipuan.

Meskipun ada penghentian dan penolakan reguler untuk pendaftaran tambahan, Apple mengatakan bahwa mereka menemukan dan memblokir hampir 110.000 aplikasi tidak sah di etalase bajakan yang menyerupai aplikasi populer tetapi mendistribusikan perangkat lunak berbahaya atau memodifikasi aplikasi yang dikenal tanpa izin pengembang mereka. Tim App Store juga memblokir 3,2 juta aplikasi yang didistribusikan melalui program perusahaannya tahun lalu.

Baca juga :  AHY Condemns Israeli Armed Forces Actions Against Palestine

“Tujuan Apple selalu memasukkan aplikasi baru ke toko,” kata perusahaan itu dalam pernyataannya. ‚ÄúPada tahun 2020, tim membantu lebih dari 180.000 pengembang baru dalam meluncurkan aplikasi. Terkadang ini membutuhkan beberapa kali percobaan. ”

Pada pembukaan uji coba di Oakland, California minggu lalu, Epic Games menuduh Apple membangun App Store sebagai “taman bertembok” di mana Apple memeras uang dari pengembang dan pengguna. Namun, ini bukan langkah hukum pertama terhadap pembuat iPhone.

Faktanya, Epic Games tahun lalu membuat dampak yang kuat ketika menggantikan sistem pembelian dalam aplikasi Apple dengan solusi aslinya di Fortnite. Itu untuk membatasi komisi yang didapat Apple dari pengembang. Namun, sebagai tanggapan atas langkah sulit Epic Games, Apple menghapus Fortnite dari App Store.

Baca juga :  Redmi Note 8 (2021) Spesifikasi Diberikan melalui Daftar FCC, Peluncuran India Tidak Mungkin

Bersamaan dengan Epic Games, perusahaan termasuk Spotify menuduh Apple membuat monopoli dengan App Store-nya. Namun demikian, perusahaan yang dipimpin Tim Cook mengklaim bahwa mereka “bekerja sepanjang waktu dan di belakang layar untuk menjaga App Store menjadi tempat yang aman dan tepercaya bagi pengguna dan pengembang.”


Kami menyelami semua hal tentang Apple – iPad Pro, iMac, Apple TV 4K, dan AirTag – minggu ini di Orbital, podcast Gadget 360. Orbital tersedia di Apple Podcasts, Google Podcasts, Spotify, dan di mana pun Anda mendapatkan podcast Anda.

Tema WordPress Berita

#Gadgets #Technology

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *