Bagaimana vaksin palsu yang dipimpin CIA yang menyerang Bin Laden masih bisa menjadi bumerang hingga hari ini

1232703343


pakistanvaksin
Seorang pria menerima satu dosis vaksin COVID-19 di pusat vaksinasi di Karachi, Pakistan, pada 5 Mei.

Read More

Muhammad Sabir Mazhar / Anadolu Agency melalui Getty Images

Untuk berita dan informasi terkini tentang pandemi virus corona, kunjungi Situs WHO.

Ketika dunia mengalihkan pandangan penuh harapan ke arah kekebalan kawanan virus corona, pejabat kesehatan masyarakat di mana-mana menghadapi tantangan untuk mempengaruhi orang untuk mendapatkan vaksin COVID-19.

Keraguan bisa berasal dari pandangan politik, moral atau agama; kekhawatiran atas keamanan vaksin atau ketakutan akan efek samping; kerepotan; atau kurangnya informasi dasar. Di Pakistan, bagaimanapun, hal-hal dapat menjadi lebih rumit dengan warisan ketidakpercayaan terhadap vaksin menyusul laporan dari tipu muslihat kampanye vaksinasi yang dipimpin CIA pada tahun 2011 yang dirancang untuk menemukan pemimpin al-Qaida Osama Bin Laden.

Tak lama setelah unit operasi khusus militer AS membunuh Bin Laden pada 2 Mei 2011, a Artikel wali dilaporkan CIA telah mengorganisir kampanye vaksinasi palsu di kota tempat Bin Laden diyakini bersembunyi. Tujuannya untuk mendapatkan sampel DNA dari anak-anak yang kemungkinan besar berkerabat dekat dengan pemimpin buronan, dengan kedok pemberian vaksin hepatitis B.

Terungkapnya skema tersebut menyebabkan keributan, dengan para ekstremis meluncurkan upaya propaganda yang intens terhadap vaksin. Dan kampanye itu berhasil, menurut a studi baru yang muncul di Journal of European Economic Association. Ditemukan penurunan yang signifikan dalam tingkat vaksinasi di negara yang diikuti.

Studi ini tidak secara langsung menghubungkan tipu muslihat vaksin Central Intelligence Agency dan tingkat adopsi vaksin COVID-19 saat ini di Pakistan. Sebaliknya, ia menggunakan peristiwa dramatis satu dekade lalu untuk mengeksplorasi bagaimana informasi palsu yang mendiskreditkan vaksin memengaruhi tingkat imunisasi dan bentuk perilaku pencarian kesehatan lainnya. Temuan ini tampaknya sangat relevan mengingat betapa pentingnya penerimaan publik terhadap vaksin COVID-19 untuk menghentikan pandemi.

“Kami tertarik pada bagaimana rumor anti-vaksin dan teori konspirasi terkadang didorong oleh informasi yang benar,” kata Monica Martinez-Bravo dari Pusat Studi Moneter dan Keuangan Spanyol, dan salah satu penulis makalah tersebut. “Penipuan vaksin CIA tampaknya menjadi salah satu contohnya.”

CIA tidak segera menanggapi permintaan komentar, tetapi pada 2013, Direktur CIA saat itu John Brennan mengeluarkan perintah yang melarang penggunaan program vaksinasi dalam pengoperasiannya.

Martinez-Bravo mengatakan tim tidak dapat menemukan contoh lain di mana layanan kesehatan digunakan untuk menutupi kegiatan spionase. Tetapi penelitian tersebut mengutip kasus malpraktik medis lain yang tampaknya telah mengikis kepercayaan pada sektor medis, seperti eksperimen Tuskegee yang terkenal. Di dalamnya, petugas kesehatan masyarakat di AS menolak perawatan medis untuk pria kulit hitam yang menderita sifilis sehingga mereka dapat menyelidiki efek penyakit tersebut. Belakangan, pria kulit hitam yang tinggal di dekat Tuskegee di Alabama mengembangkan tingkat permintaan yang lebih rendah untuk obat-obatan formal.

Setelah artikel Guardian keluar, dokter Pakistan Shakil Afridi adalah dijatuhi hukuman 33 tahun di penjara karena pengkhianatan karena berkolusi dengan orang Amerika tentang skema tersebut. Dan anggota Taliban menuduh petugas kesehatan sebagai agen CIA, mengklaim kampanye vaksin polio adalah konspirasi untuk mensterilkan populasi Muslim dan bahkan melancarkan kekerasan pada petugas kesehatan yang memberikan vaksin. Seorang komandan Taliban Pakistan vaksinasi polio yang dilarang di daerah sabuk suku beberapa hari sebelum 161.000 anak dijadwalkan untuk diinokulasi.

Setelah kampanye Taliban, para peneliti yang terlibat dalam studi baru memperkirakan bahwa tingkat vaksinasi menurun antara 23% dan 39% di distrik Pakistan dengan tingkat dukungan pemilu yang lebih tinggi untuk aliansi partai-partai yang mendukung ekstremisme politik. Mereka menggunakan data dari Pengukuran Standar Sosial dan Hidup Pakistan pada anak-anak yang lahir antara Januari 2010 dan Juli 2012. Catatan menunjukkan apakah bayi yang baru lahir telah menerima vaksin difteri, tetanus dan pertusis (DTP), polio dan campak.

“Temuan kami menyoroti pentingnya menjaga kepercayaan dalam sistem kesehatan, terutama dalam konteks dengan beberapa tingkat skeptisisme yang mendasari dalam pengobatan formal,” kata studi tersebut. “Peristiwa yang meragukan integritas petugas kesehatan atau vaksin dapat menimbulkan konsekuensi yang parah bagi penerimaan produk kesehatan seperti vaksin, yang ditandai dengan memiliki eksternalitas positif yang besar.”

Pertanyaan yang tersisa, kata para peneliti, adalah jika dan bagaimana kepercayaan publik bisa didapat kembali.

Organisasi Kesehatan Dunia pada 2019 mengidentifikasi keragu-raguan vaksin sebagai salah satu penyebabnya 10 besar ancaman kesehatan global. “Vaksinasi adalah salah satu cara yang paling hemat biaya untuk menghindari penyakit, “tulis WHO pada saat itu.” Saat ini mencegah 2-3 juta kematian setahun, dan 1,5 juta lagi dapat dihindari jika cakupan global vaksinasi meningkat. ”

Meskipun temuan ini memiliki implikasi di luar Pakistan, mereka dapat membantu menginformasikan pejabat kesehatan masyarakat di negara Asia Selatan, di mana vaksin sejauh ini terbatas pada petugas kesehatan dan orang di atas 50 tahun.

Survei menunjukkan Keragu-raguan vaksin secara umum tumbuh di Pakistan. Negara ini telah memvaksinasi hanya 0,8% dari total populasinya terhadap COVID-19. Persentase vaksinasi per 100 orang juga hanya 1,53%, dibandingkan dengan rata-rata global sebesar 16,44%. menurut kantor berita Jerman DW.

“Beberapa penelitian menunjukkan tingkat kepercayaan terhadap vaksin untuk melawan COVID-19 di Pakistan rendah – 30% dari populasi menunjukkan bahwa mereka tidak akan mendapatkan vaksin,” kata Martinez-Bravo.

Menurut pusat sumber daya virus korona Universitas Johns Hopkins, Pakistan telah mencatat lebih dari 864.000 kasus COVID-19, dengan lebih dari 19.100 kematian. Menurut data Perserikatan Bangsa-Bangsa, negara itu memiliki populasi lebih dari 224,5 juta.

nw terryjones


Sedang dimainkan:
Menonton ini:

Paspor vaksin untuk COVID-19: Bagaimana mereka akan menjadi bagian …


26:13



Source link

Leave a Reply