Biografi Soekarno, Perjalanan Menjadi Sang Proklamator

Biografi Soekarno (wikipedia.org)

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Biografi Soekarno, Perjalanan Menjadi Sang Proklamator.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Biografi Soekarno, Perjalanan Menjadi Sang Proklamator

Siapa yang tidak kenal dengan Soekarno? Yuk, kenali biografi Soekarno lebih dekat!

Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno yang biasa dipanggil Bung Karno, merupakan salah satu proklamator kemerdekaan RI.

Sejarah serta Biografi Soekarno pastinya cukup panjang, mengingat beliau sangat berperan pada kemerdekaan Indonesia.

Mari kenalkan profil sang proklamator atau biografi Soekarno ini pada Si Kecil sejak dini ya, Moms!

Mengenal Biografi Soekarno

Setiap menjelang Perayaan Kemerdekaan Republik Indonesia, biografi Soekarno selalu muncul ke permukaan dan dibahas oleh banyak media.

Hal tersebut semata untuk meneladani kehidupan Soekarno dan mengambil pelajaran tentang bagaimana para pendiri bangsa Indonesia berusaha sekuat tenaga untuk merebut kemerdekaan.

Kehidupan biografi Soekarno pun sangat dinamis, tercatat Soekarno menikahi sembilan wanita.

Lika liku kehidupan pribadinya sebanding dengan perjalanan politiknya dalam memperjuangkan kemerdekaan.

Perjalanan Soekarno pun tidak mudah, pernah diincar dan dicari oleh pemerintah Belanda, hingga pindah dari satu penjara ke penjara lain.

Tidak selesai dengan itu, perjuangan Soekarno pun tidak sekalipun berhenti meskipun dirinya pernah dibuang ke Ende dan Bengkulu.

Bersama dengan rekannya, Moh. Hatta, Soekarno pun membacakan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945.

Peristiwa tersebut merupakan peristiwa sejarah sebagai titik awal Negara Indonesia menjadi bangsa yang merdeka.

Berkat peristiwa tersebut, Soekarno dan Moh. Hatta dijuluki sebagai proklamator sekaligus sebagai Dwi Tunggal yang tidak bisa dipisahkan.

Akibat keberanian Soekarno yang membacakan Proklamasi Kemerdekaan dan mewakili seluruh bangsa Indonesia, Soekarno pun diusulkan menjadi Presiden Indonesia pertama.

Beliau didampingi oleh Moh. Hatta sebagai Wakil Presiden pertama Indonesia.

Baca Juga: Profil Pembawa Baki Bendera Merah Putih Upacara 17 Agustus 2023

Soekarno-Hatta pun didukung oleh rekan-rekan seperjuangan lainnya untuk mengatur pemerintahan awal Indonesia.

Perjuangan para Pendiri Bangsa memang tidak mudah dalam mendapatkan kemerdekaannya.

Namun, sebagaimana yang pernah disampaikan Soekarno langsung dalam salah satu pidatonya, bahwa ujian sebenarnya baru akan dirasakan oleh bangsa Indonesia di masa depan.

Jika Soekarno dengan para pendiri bangsa lainnya kesulitan melawan penjajahan dan mendapatkan kemerdekaannya, bangsa Indonesia akan mengalami masalah yang lebih sulit lagi.

Hal ini karena akan menghadapi bangsa sendiri dan berjuang mempertahankan kemerdekaan.

Dari kehidupan dan biografi Soekarno, seluruh bangsa Indonesia harus belajar tentang keteladanan dan perjuangan.

Selain itu, bangsa Indonesia juga harus bersyukur atas kemerdekaan yang telah didapatkan dengan jerih payah para pendiri bangsa dan pahlawan.

Baca Juga: Mengenal Museum Purna Bhakti Pertiwi, Berisi Peninggalan Presiden Soeharto!

Fakta Perjalanan Perjuangan Soekarno

Foto: Biografi Soekarno (wikipedia.org)

Soekarno adalah presiden pertama Republik Indonesia yang menjabat pada periode 1945–1967.

Beliau adalah seorang tokoh perjuangan yang berperan penting dalam memerdekakan bangsa Indonesia dari penjajahan Belanda.

Soekarno orang pertama yang mencetuskan konsep mengenai Pancasila sebagai dasar negara Indonesia dan ia sendiri yang menamainya.

Soekarno menandatangani Surat Perintah 11 Maret 1966 (Supersemar) yang kontroversial.

Surat tersebut berisi penugasan Letnan Jenderal Soeharto untuk mengamankan dan menjaga keamanan negara dan institusi kepresidenan.

Supersemar menjadi dasar Letnan Jenderal Soeharto untuk membubarkan Partai Komunis Indonesia (PKI) dan mengganti anggota-anggotanya yang duduk di parlemen.

Setelah pertanggungjawabannya ditolak Majelis Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS) pada sidang umum ke empat tahun 1967, Soekarno diberhentikan dari jabatannya sebagai presiden pada Sidang Istimewa MPRS.

Lalu pada tahun yang sama, Soeharto menggantikannya sebagai pejabat Presiden Republik Indonesia.

Berikut biografi Soekarno dan fakta menarik kehidupannya.

1. Masa Kecil Soekarno dan Pendidikan yang Dienyam

Masa Kecil Soekarno (wikipedia.org)Foto: Masa Kecil Soekarno (wikipedia.org)

Masa kecil Soekarno tentu jadi bagian penting yang perlu diketahui jika ingin mempelajari biografi Soekarno.

Soekarno, yang memiliki nama asli Koesno Sosrodihardjo, lahir di Surabaya, Jawa Timur, 6 Juni 1901 dan meninggal di Jakarta, 21 Juni 1970.

Ayahnya bernama Raden Soekemi Sosrodihardjo dan ibunya Ida Ayu Nyoman Rai.

Semasa hidupnya, beliau mempunyai sembilan istri dan dikaruniai sebelas anak.

Melansir dari Arsip Nasional Repblik Indonesia, masa kecil Soekarno hanya dihabiskan beberapa tahun hidup bersama orang tuanya di Blitar.

Semasa SD hingga tamat, beliau tinggal di Surabaya, indekos di rumah Haji Oemar Said Tokroaminoto, politisi kawakan pendiri Syarikat Islam.

Kemudian beliau melanjutkan sekolah di HBS (Hoogere Burger School). Saat belajar di HBS itu, Soekarno telah menggembleng jiwa nasionalismenya.

Selepas lulus HBS tahun 1920, beliau pindah ke Bandung dan melanjutkan studinya ke THS (Technische Hoogeschool atau sekolah Tekhnik Tinggi yang sekarang menjadi ITB).

Dari studinya tersebut, beliau berhasil meraih gelar “Ir” pada 25 Mei 1926.

Saat di Bandung, Soekarno tinggal di kediaman Haji Sanusi yang merupakan anggota Sarekat Islam dan sahabat karib Tjokroaminoto.

Di sana ia berinteraksi dengan Ki Hajar Dewantara, Tjipto Mangunkusumo, dan Dr. Douwes Dekker, yang saat itu merupakan pemimpin organisasi National Indische Partij.

Baca Juga: HUT RI ke-77: Tema, Filosofi Logo dan Inspirasi Ucapan untuk Memeriahkan Perayaannya

2. Kehidupan Pribadi Soekarno

Kehidupan Pribadi Soekarno (wikipedia.org)Foto: Kehidupan Pribadi Soekarno (wikipedia.org)

Biografi Soekarno kali ini juga membahas tentang kehidupan pernikahannya.

Selama hidupnya, Soekarno telah menikahi sembilan wanita, yakni:

  1. Siti Oetari (1921–1923)
  2. Inggit Garnasih (1923–1943)
  3. Fatmawati (1943–1956)
  4. Hartini (1953–1970)
  5. Kartini Manoppo (1959–1968)
  6. Ratna Sari Dewi (1962–1970)
  7. Haryati (1963–1966)
  8. Yurike Sanger (1964–1968)
  9. Heldy Djafar (1966–1969)

Dari pernikahannya tersebut, Soekarno dikarunia 11 orang anak.

Sebagian keturunan Soekarno pada akhirnya juga mengikuti jejak sang ayah di dunia politik Indonesia.

Beberapa anaknya yang terjun ke dunia politik, yaitu:

Baca Juga: 12 Upaya untuk Mengisi Kemerdekaan, Belajar dan Bekerja yang Baik serta Budayakan Gotong Royong!

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Biografi Soekarno, Perjalanan Menjadi Sang Proklamator yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia