Contoh Makanan Fungsional dan Manfaatnya untuk Kesehatan

Makanan Fungsional (Orami Photo Stock)

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Contoh Makanan Fungsional dan Manfaatnya untuk Kesehatan.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Contoh Makanan Fungsional dan Manfaatnya untuk Kesehatan

Pernahkan Moms mendengar tentang makanan fungsional?

Nyatanya dalam beberapa tahun terakhir, makanan fungsional telah mendapatkan popularitas di kalangan pegiat gaya hidup sehat.

Istilah makanan fungsional juga dikenal sebagai nutraceuticals, yakni makanan fungsional yang sangat bergizi dan terkait dengan sejumlah manfaat kesehatan yang kuat.

Misalnya, mereka dapat melindungi terhadap penyakit, mencegah kekurangan nutrisi, dan mendorong pertumbuhan dan perkembangan yang tepat.

Jika Moms penasaran bagaimana asal usul makanan fungsional dan apa saja jenisnya, maka sebaiknya simak ulasannya berikut ini!

Baca Juga: 5 Makanan yang mengandung Kolagen, Sehat!

Apa itu Makanan Fungsional?

Foto: Makanan Fungsional (Orami Photo Stock)

Makanan fungsional adalah bahan makanan yang menawarkan manfaat kesehatan yang melebihi nilai gizi yang dikandungnya.

Beberapa jenis makanan tersebut mengandung bahan tambahan lain yang dirancang untuk meningkatkan kesehatan.

Mengutip British Medical Journal, konsep ini berasal dari Jepang pada 1980-an ketika lembaga pemerintah mulai menyetujui makanan dengan manfaat yang telah terbukti dalam upaya meningkatkan kesehatan masyarakat umum.

Beberapa contoh termasuk makanan fungsional adalah makanan yang diperkaya dengan vitamin, mineral, probiotik, atau serat.

Bahan kaya nutrisi, seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan biji-bijian juga sering dianggap sebagai makanan fungsional.

Oat, misalnya, mengandung sejenis serat yang disebut beta glucan, yang telah terbukti mengurangi peradangan, meningkatkan fungsi kekebalan tubuh, dan meningkatkan kesehatan jantung.

Demikian pula, buah-buahan dan sayuran dikemas dengan antioksidan yang merupakan senyawa bermanfaat yang membantu melindungi dari penyakit.

Klaim kesehatan sering dibuat tentang makanan fungsional dan undang-undang juga dibuat untuk melindungi konsumen dari klaim yang menyesatkan.

Mengutip British Nutrition Foundation, klaim kesehatan adalah klaim yang dibuat pada makanan yang menyatakan, menyarankan atau menyiratkan bahwa ada hubungan antara manfaat kesehatan dan kategori makanan, makanan atau salah satu konstituennya.

Penting untuk menilai setiap makanan berdasarkan kemampuannya sendiri.

Secara khusus, sangat penting bahwa bukti ilmiah yang kuat ada untuk mendukung klaim yang dibuat.

Biasanya, ini akan mencakup bukti bahwa zat tersebut diserap atau mencapai tempat kerjanya.

Misalnya, konsumsi makanan dapat secara menguntungkan karena memengaruhi fungsi fisiologis pada manusia (misalnya tekanan darah) atau berdampak pada kesehatan (misalnya kolesterol darah).

Idealnya, efek ini berdampak langsung pada status kesehatan.

Jika ingin mencoba makanan fungsional, maka pilihlah dengan bijak.

Selain itu, perlu diingat bahwa meskipun makanan fungsional dapat membantu meningkatkan kesehatan, makanan tersebut tidak serta merta bisa menggantikan kebiasaan makan yang buruk.

Baca Juga: 29 Jenis Makanan Tinggi Kalori, Jangan Sampai Berlebihan!

Contoh Makanan Fungsional

Contoh Makanan Fungsional (Orami Photo Stock)

Foto: Contoh Makanan Fungsional (Orami Photo Stock)

Menurut Academy of Nutrition and Dietetics, nutraceuticals umumnya dipisahkan menjadi dua kategori, yakni konvensional dan dimodifikasi.

Makanan fungsional konvensional adalah bahan makanan alami yang kaya akan nutrisi penting seperti vitamin, mineral, antioksidan, dan lemak yang menyehatkan jantung.

Sementara itu, makanan fungsional yang dimodifikasi berarti makanan yang telah diperkaya dengan bahan tambahan, seperti vitamin, mineral, probiotik, atau serat, untuk meningkatkan manfaat kesehatan makanan.

Berikut beberapa contoh makanan fungsional konvensional:

  • Buah: beri, kiwi, pir, persik, apel, jeruk, pisang.
  • Sayuran: brokoli, kembang kol, kangkung, bayam, zucchini.
  • Kacang: almond, kacang mete, pistachio, kacang macadamia, kacang Brazil.
  • Biji: biji chia, biji rami, biji labu.
  • Kacang: kacang hitam, buncis, lentil.
  • Biji-Bijian Utuh: oat, barley, soba, beras merah.
  • Makanan Laut: salmon, sarden, teri, mackerel, ikan kod.
  • Makanan Fermentasi: tempe, kombucha, kimchi, kefir, asinan kubis.
  • Bumbu dan Rempah-rempah: kunyit, kayu manis, jahe, cabai rawit.
  • Minuman: kopi, teh hijau, teh hitam.

Sementara itu, berikut adalah beberapa contoh makanan fungsional yang dimodifikasi:

  • Jus yang diperkaya nutrisi.
  • Produk susu yang diperkaya nutrisi, seperti susu dan yogurt.
  • Alternatif susu yang diperkaya nutrisi, seperti almond, beras, kelapa, dan susu mete.
  • Biji-bijian yang diperkaya, seperti roti dan pasta.
  • Sereal dan granola yang diperkaya nutrisi.
  • Telur yang diperkaya nutrisi seperti telur omega 3.

Baca Juga: 10 Resep MPASI Salmon, Baik untuk Kesehatan Otak!

Manfaat Makanan Fungsional

Manfaat Makanan Fungsional (Orami Photo Stock)

Foto: Manfaat Makanan Fungsional (Orami Photo Stock)

Makanan fungsional nyatanya telah dikaitkan dengan beberapa manfaat kesehatan potensial berikut ini.

1. Mencegah Kekurangan Nutrisi

Makanan fungsional biasanya tinggi nutrisi penting, termasuk vitamin, mineral, lemak sehat, dan serat.

Mengisi pola makan dengan berbagai makanan fungsional, nyatanya dapat membantu memastikan Moms dan keluarga mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan dan melindungi dari kekurangan nutrisi.

Faktanya, sejak diperkenalkannya makanan yang diperkaya ini, prevalensi kekurangan nutrisi telah menurun secara signifikan di seluruh dunia.

Misalnya, mengutip American Society for Nutrition, setelah tepung gandum yang diperkaya zat besi diperkenalkan di Yordania, tingkat anemia defisiensi besi di antara anak-anak hampir berkurang setengahnya.

Fortifikasi juga telah digunakan untuk mencegah kondisi lain yang disebabkan oleh kekurangan nutrisi, termasuk rakhitis, gondok, dan cacat lahir.

2. Melindungi dari Penyakit

Makanan fungsional memberikan nutrisi penting yang dapat membantu melindungi dari penyakit.

Pasalnya banyak makanan jenis ini yang sangat kaya akan antioksidan.

Molekul-molekul ini membantu menetralkan senyawa berbahaya yang dikenal sebagai radikal bebas yang membantu mencegah kerusakan sel dan kondisi kronis tertentu, termasuk penyakit jantung, kanker, dan diabetes.

Beberapa makanan fungsional juga tinggi asam lemak omega-3, jenis lemak sehat yang terbukti mengurangi peradangan, meningkatkan fungsi otak, dan meningkatkan kesehatan jantung.

Mereka juga kaya kandungan serat, yang dapat meningkatkan kontrol gula darah yang lebih baik dan melindungi terhadap kondisi seperti diabetes, obesitas, penyakit jantung, dan stroke.

Mengutip Nutrition Reviews, dengan terpenuhinya kebutuhan serat harian, ini bisa membantu mencegah gangguan pencernaan, termasuk divertikulitis, sakit maag, wasir, dan refluks asam.

Baca Juga: 15 Buah Penyubur Kandungan yang Bisa Moms Konsumsi

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Contoh Makanan Fungsional dan Manfaatnya untuk Kesehatan yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia