Donald Trump ‘Menyerbu’ Capitol Rioters, Kata Dewan Pengawas Facebook

Wpberita Wordpress Theme

Donald Trump mendorong para perusuh Capitol dan mendapatkan larangan Facebook-nya, tetapi aturan raksasa media sosial itu “berantakan” dan perlu diperbaiki, kata ketua bersama panel pengawasan jaringan itu, Minggu.

Panel setuju beberapa hari yang lalu bahwa Facebook benar untuk menggulingkan mantan presiden atas komentarnya tentang amukan 6 Januari yang mematikan, meskipun itu mengesampingkan keputusan keseluruhan tentang apakah dia akan diizinkan kembali.

“Dia mengeluarkan pernyataan ini yang hanya mendorong – dengan asal-asalan meminta perdamaian – tetapi kebanyakan dia hanya mendorong mereka untuk melanjutkan,” ketua bersama badan pengawas Michael McConnell mengatakan kepada Fox News Minggu.

Trump diskors dari Facebook dan Instagram setelah memposting video selama serangan oleh para pendukungnya yang bersemangat menantang kekalahannya dalam pemilihan, di mana dia mengatakan kepada mereka: “Kami mencintaimu, kamu sangat istimewa.”

Baca juga :  Bagaimana kampanye vaksin palsu CIA untuk menemukan Bin Laden masih bisa menjadi bumerang

“Dia (Trump) memikul tanggung jawab atas situasinya sendiri. Dia menempatkan dirinya di tempat tidur ini dan dia bisa tidur di dalamnya,” tambah McConnell.

Namun, panel memberi waktu enam bulan kepada perusahaan untuk membenarkan mengapa pelarangannya harus permanen – meninggalkan granat di pangkuan pendiri Facebook Mark Zuckerberg tentang masalah kebebasan berbicara, dan menyoroti kelemahan dalam rencana platform untuk pengaturan mandiri.

“Kami memberi mereka (Facebook) sejumlah waktu untuk menertibkan … rumah mereka,” kata McConnell. “Mereka membutuhkan waktu karena aturan mereka berantakan … Mereka tidak jelas, mereka tidak konsisten secara internal.”

McConnell, seorang profesor hukum konstitusi di Stanford, mencatat bahwa raksasa media sosial itu tidak melanggar hak kebebasan berbicara Trump.

‘Facebook bukan pemerintah’
Jawaban sederhana yang bersedia adalah perusahaan swasta tidak terikat oleh Amandemen Pertama, katanya mengacu pada konstitusi AS. “Dia pelanggan. Facebook bukan pemerintah, dan dia bukan warga Facebook.”

Baca juga :  Apple Menghentikan Warna Ruang Abu-abu untuk Keyboard Ajaib, Mouse, Lebih Banyak Aksesori

Dalam keputusannya, dewan pengawas – yang diimpikan oleh Zuckerberg setara dengan “mahkamah agung” untuk keputusan konten yang sulit – membuat rekomendasi tambahan untuk menangani konten yang berpotensi berbahaya dari para pemimpin dunia.

Panel “meminta Facebook untuk mengatasi kebingungan yang meluas tentang bagaimana keputusan yang berkaitan dengan pengguna yang berpengaruh dibuat” dan mengatakan “pertimbangan kelayakan berita seharusnya tidak menjadi prioritas ketika tindakan mendesak diperlukan untuk mencegah kerugian yang signifikan.”

Twitter telah secara permanen menangguhkan Trump setelah kerusuhan Capitol, dengan mengatakan ada risiko dia akan semakin memicu kekerasan, karena beberapa tweetnya yang membantah kemenangan pemilihan presiden Joe Biden.

Twitter pada hari Kamis mengkonfirmasi bahwa mereka telah mencabut beberapa akun terkait Trump yang mencoba untuk menghindari larangan tersebut.

Baca juga :  Laptop Workstation HP ZBook Studio G8, ZBook Power G8, ZBook Fury G8 Dengan CPU Intel Core Seri H Generasi ke-11 Diluncurkan

Media sosial telah menjadi kunci kesuksesan politik Trump, membiarkan dia memberikan komentar tanpa harus menjelaskan atau mendukung klaim.

Pada sidang baru-baru ini di Capitol Hill, anggota parlemen AS melontarkan kritik kepada para pemimpin jaringan sosial teratas, dan menjanjikan peraturan baru.

Zuckerberg, Jack Dorsey dari Twitter, dan Sundar Pichai dari Google menghadapi pertanyaan dari anggota parlemen yang menyalahkan platform mereka atas ekstremisme politik, penyalahgunaan narkoba, bunuh diri remaja, dan banyak lagi.

Zuckerberg menegaskan kembali keyakinannya bahwa perusahaan swasta seharusnya tidak menjadi hakim kebenaran dalam hal apa yang dikatakan orang.


Tema WordPress Berita

#Gadgets #Technology

Leave a Reply

%d bloggers like this: