TEMPO.CO, Semarang – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menegaskan penerbangan balon udara saat tradisi syawalan atau Lebaran Ketupat dilarang karena membahayakan jalur penerbangan pesawat.

“Tidak boleh ada penerbangan balon udara karena membahayakan. Jika tetap ingin menerbangkan, harus diikat dengan ketinggian tertentu, tidak boleh dilepas,” kata Ganjar di Semarang, Sabtu 30 April 2022.

Menurut politikus PDIP ini, larangan penerbangan balon udara tersebut berlaku di Jawa Tengah. Sebagai informasi, Kota Pekalongan akan melakukan penerbangan balon udara yang merupakan tradisi syawalan masyarakat setempat dan Komunitas Sedulur Balon Pekalongan selaku panitia, memodifikasi kegiatan dengan syarat balon ditambatkan atau diikat.

Soal hal tersebut, Ganjar mengaku telah berkomunikasi dengan pihak Pemkot Pekalongan, bahkan hal ini bukan kali pertama sehingga dari pihak pemda juga telah mengerti aturannya. “Diikat sehingga ketinggiannya teratur dan orang bisa melihat dengan bagus, tidak bahayakan jalur penerbangan,” ujarnya.

Airnav Indonesia Cabang Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang juga mengingatkan masyarakat agar tidak menerbangkan balon udara secara liar pada tradisi perayaan lebaran maupun syawalan karena menerbangkan balon udara yang tidak sesuai dengan regulasi bisa membahayakan keselamatan penerbangan pesawat udara.

“Jika masyarakat ingin menerbangkan balon udara harus sesuai dengan regulasi, yaitu ditambatkan dengan tali, spek-speknya harus ditentukan dan lain sebagainya sesuai dengan Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 40 Tahun 2018,” kata General Manager Airnav Indonesia Cabang Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang Mi’wan Muhammad Bunay.

Pihaknya sudah rapat dengan Pemkot Pekalongan dan para pemangku kepentingan setempat mendukung. “Selanjutnya akan mengampanyekan kepada masyarakat agar tidak menerbangkan balon udara secara liar,” ujarnya.

Baca: Usai Lebaran, Partai Ummat Bakal Safari ke Ketua PBNU hingga Anies Baswedan




Source link