Google Memposting Perlambatan Pertumbuhan Penjualan Iklan Setelah Pandemi

Penjualan Iklan Adsense
Google Memposting Perlambatan Pertumbuhan Penjualan Iklan Setelah Pandemi

LIPUTANPERS.COM, Perusahaan – periklanan online telah memperingatkan perlambatan permintaan iklan di tengah kekhawatiran inflasi dan resesi yang tinggi, dan terlepas dari ukurannya, Google tidak terkecuali.

Dikutip dari laman Edition CNN, Penjualan dari bisnis periklanan inti Google mencapai $56 miliar selama tiga bulan yang berakhir 30 Juni, perusahaan melaporkan Selasa. Itu menandai peningkatan 11,6% tahun-ke-tahun, tetapi ini merupakan perlambatan signifikan dalam tingkat pertumbuhan dari kuartal yang sama tahun lalu, di mana ia membukukan peningkatan hampir 69% dalam pendapatan iklan karena diuntungkan dari ledakan pandemi dalam iklan online.

Read More

Google juga nyaris meleset dari ekspektasi analis Wall Street untuk penjualan dan keuntungan selama kuartal tersebut. Perusahaan membukukan pendapatan sebesar $69,7 miliar selama kuartal tersebut, meningkat 13% dari kuartal tahun sebelumnya, dibandingkan dengan proyeksi analis sebesar $69,9 miliar.

Laba bersih untuk kuartal tersebut turun lebih dari 13% tahun-ke-tahun menjadi $16 miliar, meleset dari perkiraan Wall Street sebesar $17,3 miliar.

Namun, investor tampaknya tidak terpengaruh oleh hasil tersebut, mungkin sebagian berkat perlambatan pertumbuhan penjualan iklan serupa yang dilaporkan oleh Twitter ( TWTR ) dan Snap ( SNAP ) minggu lalu. Saham induk Google Alphabet ( GOOGL ) naik lebih dari 2,5% dalam perdagangan setelah jam kerja Selasa menyusul laporan tersebut.

Microsoft ( MSFT ) pada hari Selasa juga melaporkan bahwa pendapatannya mencapai $100 juta selama kuartal tersebut dari pengurangan pengeluaran iklan.
Selama panggilan telepon dengan analis Wall Street pada hari Selasa, CFO Alphabet Ruth Porat menunjuk pada “penarikan pembelanjaan oleh beberapa pengiklan,” termasuk karena ketidakpastian ekonomi dan “tingkat keterlibatan yang lebih rendah” dengan produk-produknya dibandingkan selama pandemi.

Iklan Penelusuran Google sering dianggap lebih terisolasi dari masalah ekonomi daripada format iklan online lainnya. Namun, lingkungan ekonomi makro yang menantang dapat terus membebani bisnis Google di kuartal mendatang. Google awal bulan ini mengatakan pihaknya berencana untuk memperlambat laju perekrutan dan memikirkan kembali investasi untuk sisa tahun ini di tengah penurunan pasar dan ketidakpastian ekonomi.

“Kami fokus pada perekrutan teknik, teknis, dan peran penting lainnya … dan kami bekerja untuk meningkatkan produktivitas,” kata CEO Alphabet Sundar Pichai pada panggilan Selasa.
“Merupakan hak istimewa untuk membangun teknologi yang membantu di saat-saat baik, dan di saat-saat yang tidak pasti,” tambah Pichai.
Titik terang dari pendapatan Google adalah peningkatan pendapatan hampir 36% dari tahun ke tahun dari segmen komputasi awan.

“Sementara pengeluaran iklan akan naik dan turun pada siklus ekonomi, pergeseran keseluruhan ke komputasi Cloud sebagai tulang punggung untuk semua bisnis digital — periklanan, pemasaran, dan penjualan — adalah jangka panjang,” Tom Johnson, kepala digital global di agensi media Mindshare Worldwide , mengatakan dalam catatan investor setelah laporan pendapatan Google.

Leave a Reply