Harley-Davidson Goes All-Electric, Meluncurkan Merek Sepeda Motor LiveWire

Wpberita Wordpress Theme

Harley-Davidson pada hari Senin meluncurkan merek sepeda motor listrik LiveWire, upaya terbaru oleh perusahaan untuk meningkatkan taruhan di pasar kendaraan listrik yang berkembang pesat.

Dinamai setelah sepeda motor listrik pertama Harley, yang diluncurkan pada 2019, divisi LiveWire dijadwalkan untuk meluncurkan sepeda motor bermerek pertamanya pada Juli.

Perusahaan telah mengatakan pada bulan Februari akan membuat divisi terpisah yang berfokus pada kendaraan listrik, karena bertujuan untuk menarik generasi berikutnya dari pengendara yang lebih muda dan lebih sadar lingkungan.

“Kami memanfaatkan peluang untuk memimpin dan menentukan pasar dalam EV,” kata Chief Executive Officer Jochen Zeitz dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

“LiveWire juga berencana untuk berinovasi dan mengembangkan teknologi yang akan diterapkan pada sepeda motor listrik Harley-Davidson di masa depan.”

Baca juga :  Chord and Song Lyrics Gone Lost and Forget - Remember of Today, Chord Guitar from C

Menyusul kebangkitan Tesla Elon Musk, beberapa perusahaan pembuat mobil dan non-pembuat mobil telah ikut serta dalam kendaraan listrik dalam beberapa bulan terakhir. Sebelumnya pada Februari, perusahaan telekomunikasi China, Huawei, dikabarkan merencanakan peluncuran merek kendaraan listriknya sendiri. Huawei juga diharapkan meluncurkan beberapa model tahun ini, sesuai sumber.

Huawei sedang dalam pembicaraan dengan Changan Automobile milik negara dan pembuat mobil lainnya untuk menggunakan pabrik mobil mereka untuk membuat kendaraan listrik (EV), menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut.

Huawei juga sedang berdiskusi dengan BluePark New Energy Technology dari BAIC Group yang didukung Beijing untuk memproduksi EV-nya, kata salah satu dari keduanya dan orang terpisah yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah tersebut.

Baca juga :  Assassin's Creed Valhalla: Wrath of the Druid - Apa yang Diharapkan

Rencana tersebut menandai perubahan arah yang berpotensi besar bagi Huawei setelah hampir dua tahun sanksi AS yang telah memotong aksesnya ke rantai pasokan utama, memaksanya untuk menjual sebagian dari bisnis ponsel cerdasnya untuk menjaga merek tetap hidup.

Huawei dimasukkan dalam daftar hitam perdagangan oleh administrasi Trump karena masalah keamanan nasional. Banyak eksekutif industri melihat sedikit peluang yang menghalangi penjualan miliaran dolar teknologi dan chip AS kepada perusahaan China, yang telah membantah melakukan kesalahan, akan dibatalkan oleh penggantinya.

© Thomson Reuters 2021


Untuk berita dan ulasan teknologi terbaru, ikuti Gadget 360 di Indonesia, Facebook, dan berita Google. Untuk video terbaru tentang gadget dan teknologi, berlanggananlah ke kami Saluran Youtube.

Infinix Hot 10T Dengan Kamera Belakang Tiga, MediaTek Helio G70 SoC Diluncurkan: Harga, Spesifikasi

Baca juga :  IPhone 13 layak untuk ditunggu dan inilah alasannya



Tema WordPress Berita

#Gadgets #Technology

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *