Ini 6 Gaya Hubungan Suami Istri yang Dilarang Agama Islam, Catat dan Hindari!

Gaya hubungan suami istri yang dilarang agama Islam

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Ini 6 Gaya Hubungan Suami Istri yang Dilarang Agama Islam, Catat dan Hindari!.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Ini 6 Gaya Hubungan Suami Istri yang Dilarang Agama Islam, Catat dan Hindari!

Ada banyak cara untuk melakukan hubungan intim dengan pasangan. Tetapi, Moms juga perlu hati-hati dengan gaya hubungan suami istri yang dilarang agama Islam.

Bukan sekadar kurang elok dan tidak nyaman, beberapa gaya hubungan intim berikut ini juga bisa mengganggu kesehatan jika dilakukan dalam jangka panjang.

Sebelum telanjur, yuk simak daftar gaya hubungan suami istri yang dilarang agama Islam berikut ini!

Baca Juga: Bolehkah Berhubungan Intim Saat Hamil? Ketahui Aturannya!

Gaya Hubungan Suami Istri yang Dilarang Agama Islam

Foto: Gaya hubungan suami istri yang dilarang agama Islam (https://m.dailyhunt.in/news/india/english/east+coast+daily+eng-epaper-eeastco/these+are+the+foods+that+boost+sexual+stamina+in+men-newsid-89011761)

Foto Ilustrasi Gaya Hubungan Suami Istri (Orami Photo Stock)

Menurut Mashur, dosen jurusan Syariah STAIN Sultan Qaimuddin Kendari dalam jurnal berjudul Seks dalam Perspektif Islam, ada beberapa hal yang dilarang ketika melakukan hubungan intim.

1. Berhubungan Intim Tanpa Penutup

Hubungan intim biasanya dilakukan di dalam ruangan, misalnya di kamar tidur.

Meski di ruangan pribadi, Moms tetap perlu menggunakan penutup ketika sedang melakukannya. Contohnya memakai selimut.

Jika telanjang bulat, dikhawatirkan ada mahluk Allah lain yang bisa melihat, seperti jin dan malaikat.

Dalam hadits riwayat Ibnu Majah menyebutkan: “Dari ‘Atabah bin Abdi As-Sulami bahwa apabila kalian mendatangi istrinya (berjima’), maka hendaklah menggunakan penutup dan janganlah telanjang seperti dua ekor himar.”

Baca Juga: Mengenal Vibrator, Cara agar Hubungan Seks Tahan Lama

2. Anal Sex atau Sodomi

Berhubungan intim lewat lubang anus atau anal sex sangat dilarang dalam Islam.

Pasalnya, anus menyimpan feses dan menyimpan banyak bakteri.

Lapisan anus cenderung lebih tipis dan kurang berpelumas ketimbang vagina.

Hal ini menyebabkan anus lebih rentan robek, sehingga virus dan bakteri bisa masuk ke aliran darah.

Kalau sudah begini, risiko terkena penyakit menular seksual seperti HIV dan HPV jadi lebih tinggi hingga 30 kali lipat.

Dalam pandangan Islam, Rasulullah SAW juga melarang umatnya berhubungan lewat dubur.

“Dari Abi Hurairah RA bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Dilaknat orang yang menyetubuhi wanita di duburnya.” (HR. Ahmad, Abu Daud, dan Nasai)

Baca Juga: Benarkah Hubungan Suami Istri di Malam Jumat Merupakan Sunah Rasul? Ini Jawabannya!

3. Bersetubuh Ketika Istri Sedang Haid

Gaya hubungan suami istri yang dilarang agama Islam selanjutnya yaitu ketika istri sedang haid.

Larangan ini bahkan tertulis di dalam Al-Qur’an.

“Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah: “Haid itu adalah kotoran”. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan di waktu haid; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang telah diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.” (QS. Al-Baqarah 2:222)

Selain itu, larangan ini juga dilatarbelakangi oleh banyak penelitian yang menyebutkan bahwa berhubungan intim saat haid cukup berisiko bagi kesehatan.

Jurnal NCBI menyebutkan bahwa penetrasi vagina tanpa kondom saat menstruasi atau tak lama setelah menstruasi, berpotensi terkena penyakit HIV atau penyakit menular seksual lainnya.

Selain itu, kaum wanita juga berisiko terkena infeksi klamidia.

Jika tidak ditangani dengan tepat, infeksi ini bisa menyebabkan PID (Pelvic Inflammatory Disease) dan berujung pada kemandulan.

Baca Juga: 10 Bagian Tubuh Istri yang Disenangi Suami

4. Bersetubuh Sambil Berdiri

Pada dasarnya, berhubungan intim sambil berdiri tidak haram.

Namun, hukumnya menjadi makruh karena mungkin bisa membahayakan kesehatan pasangan dan diri sendiri.

Dr. Hussein Botchway, seorang fisioterapi di the Korle-Bu Teaching Hospital menyebutkan bahwa bersetubuh sambil berdiri berpotensi menyebabkan hipertensi dan stroke.

“Jika melakukan hubungan seksual sambil berdiri, aliran darah akan berlawanan dengan gravitasi dan menimbulkan efek berdesir pada tekanan di jantung. Jadi posisi berdiri tidak direkomendasikan,” ucapnya dalam interview bersama Accra-based Joy FM.

5. Tidak Melakukan Pemanasan

Sebelum melakukan hubungan suami istri, ada baiknya Moms dan Dads melakukan pemanasan terlebih dahulu.

Misalnya dengan bercumbu rayu dan bersikap romantis.

Berhubungan intim pada dasarnya adalah olahraga fisik, sehingga perlu pemanasan agar otot-otot tubuh lebih rileks dan siap menerima penetrasi.

Selain itu, Rasulullah SAW dalam Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim menganjurkan melakukan pemanasan terlebih dahulu.

“Siapapun diantara kamu, janganlah menyamai istrinya seperti seekor hewan bersenggama, tapi hendaklah ia dahului dengan perantaraan. Selanjutnya, ada yang bertanya: Apakah perantaraan itu? Rasulullah SAW bersabda, yaitu ciuman dan ucapan-ucapan romantis.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Baca Juga: 15 Cara Merangsang Wanita, Dads Perlu Tahu agar Hubungan Intim Semakin Bergelora untuk Berdua

6. Posisi Woman on Top

Gaya hubungan suami istri yang dilarang agama Islam selanjutnya yaitu posisi woman-on-top atau posisi istri di atas suami.

Dalam dunia medis, posisi ini disebut sebagai posisi paling berbahaya bagi penis laki-laki karena bisa menyebabkan penis patah.

Sebuah jurnal dari Advances in Urology menyebutkan bahwa kasus cedera akibat women-on-top mencapai 50% dari total 28 kasus.

Nah, itu dia berbagai gaya hubungan suami istri yang dilarang agama Islam.

Ada baiknya hindari demi kesehatan dan kebaikan bersama, ya Moms dan Dads!

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Ini 6 Gaya Hubungan Suami Istri yang Dilarang Agama Islam, Catat dan Hindari! yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia