Perbedaan Nikah dan Kawin, dari Segi Arti dan Konteks

Perempuan Dilamar untuk Menikah

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Perbedaan Nikah dan Kawin, dari Segi Arti dan Konteks.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Perbedaan Nikah dan Kawin, dari Segi Arti dan Konteks

Sering disebut sebagai sinonim, apa sebenarnya perbedaan nikah dan kawin?

Bicara mengenai kehidupan berkeluarga dan hubungan antara dua insan manusia, sering kali kata “nikah” dan “kawin” diucapkan bergantian.

Meskipun kedua istilah ini sepintas sama, masing-masing punya makna dan konteks yang berbeda

Lantas, apa perbedaan nikah dan kawin?

Baca Juga: Budget Nikah Sederhana di Bawah Rp20 Juta, Siap Nikah Tahun Ini?

Perbedaan Nikah dan Kawin

Foto: Perempuan Dilamar untuk Menikah (Orami Photo Stock)

Berikut beberapa perbedaan nikah dan kawin yang bisa dilihat dari berbagai aspek.

1. Pengertian Menurut KBBI

Agar lebih jelas dan mudah dipahami, berikut perbedaan nikah dan kawin dari segi definisi KBBI.

Arti nikah menurut KBBI:

  • Ikatan (akad) perkawinan yang dilakukan sesuai dengan ketentuan hukum dan ajaran agama.

Artinya, ini adalah kehidupan baru sebagai pasangan suami istri tanpa melanggar ketentuan negara dan ajaran agama.

Arti kawin menurut KBBI:

  • Membentuk keluarga dengan lawan jenis; bersuami atau beristri.
  • Melakukan hubungan kelamin; berkelamin (untuk hewan).
  • Bersetubuh.

Jika melihat arti kawin tersebut, ini berarti hal tersebut bisa dilakukan dalam ikatan pernikahan maupun tidak.

2. Nuansa Konteks serta Prosesnya

Nikah lebih sering digunakan dalam konteks yang formal dan sering berkaitan dengan aspek hukum atau agama dalam pernikahan.

Nikah mengacu pada proses pernikahan yang sah menurut hukum dan atau agama.

Dalam konteks sebuah pernikahan terdapat proses dan ritual tertentu harus diikuti agar pernikahan dianggap sah, baik secara agama dan negara.

Sementara kata kawin cenderung memiliki konotasi yang lebih luas dan umum.

Kawin bukan hanya dapat merujuk pada pernikahan secara umum, tetapi juga bisa digunakan dalam konteks biologis atau reproduksi, seperti “kawin” pada hewan.

Secara umum, “nikah” lebih khusus dan sering digunakan dalam konteks yang lebih resmi, sedangkan “kawin” lebih umum dan bisa memiliki penggunaan yang lebih luas.

3. Asal Muasal Bahasa Ditemukan

Nikah sering dikenal sebagai kata umum dalam KBBI. Lantas, bagaimana dengan kawin?

Perbedaan nikah dan kawin yang patut dikenali juga adalah dari asal muasal bahasa tersebut muncul.

Diketahui, perkawinan adalah sebuah kata benda turunan dari kata kerja dasar kawin.

Istilah kawin berasal dari kata Jawa kuno, yakni ka-win atau ka-ahwin yang berarti dibawa, dipikul, dan diboyong.

Ini merupakan bentuk kata pasif bahasa Jawa yang juga sering dipergunakan dalam bahasa Sansekerta.

Menurut Islam pun, kata nikah sering digunakan untuk merujuk peristiwa yang terkait pasangan suami istri.

Baca Juga: 11+ Tanda Siap Menikah dan Ide Jawaban untuk Terima Lamaran Pasangan

4. Penggunaan Kata dalam Undang-undang

PernikahanFoto: Pernikahan (Pexels.com/Wesner Rodrigues)

Perbedaan nikah dan kawin juga bisa dilihat dari fungsi kata tersebut, terutama dalam hal perundang-undangan.

Penjelasan dalam Mahkamah Agung mengungkapkan bahwa istilah kawin telah resmi dipakai dalam Undang-Undang di Indonesia.

Seperti halnya penulisan yang tepat adalah Undang-Undang Perkawinan dan bukan Undang-Undang Pernikahan.

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974 memang awalnya bernama Undang-Undang Pernikahan.

Namun, ketika diplenokan, namanya berubah menjadi Undang-Undang Perkawinan.

“Hal ini supaya pernikahan tidak terkesan hanya untuk orang Islam,” terang Dr. H. Hasbi Hasan, M.H, Direktur Pembinaan Administrasi Peradilan Agama.

Sementara itu, kata nikah lebih umum difungsikan untuk kepentingan acara formal tertentu.

Penyebutan “perkawinan” dalam undang-undang di Indonesia, bukan “pernikahan”, berkaitan dengan konteks hukum dan definisi yang lebih luas yang ingin dijangkau oleh undang-undang tersebut.

Ini bisa dipahami dari sudut pandang untuk aspek hukum yang lebih luas.

“Perkawinan” dalam konteks undang-undang mencakup tidak hanya upacara atau prosesi pernikahan (“nikah”) tetapi juga segala aspek hukum yang berkaitan dengan status perkawinan, termasuk:

Dengan kata lain, undang-undang mengatur seluruh aspek yang berkaitan dengan keadaan menjadi suami istri, bukan hanya upacara pernikahannya.

Dalam konteks hukum, perkawinan tidak hanya melihat prosesi atau ritual, melainkan juga aspek sosial, ekonomi, dan administratif yang mengikuti.

Ini termasuk registrasi perkawinan, pajak, hak waris, dan pertimbangan-pertimbangan legal lain yang muncul akibat dari status perkawinan.

Penggunaan kata perkawinan juga dalam undang-undang juga menjadi istilah yang lebih inklusif dan umum untuk mengakomodasi tradisi pernikahan dari keberagaman budaya dan agama di Indonesia yang berbeda-beda.

Baca Juga: Hukum Masturbasi dalam Islam, Umat Muslim Wajib Tahu!

5. Perbedaan Nikah dan Kawin secara Sederhana dalam Keseharian

Secara sederhana, nikah lebih identik kepada suatu prosesi, upacara, tradisi yang melibatkan keabsahan tercatatnya sebuah perkawinan dalam aturan agama dan negara.

Namun, meski kawin memiliki konotasi yang lebih negatif, seperti merujuk hanya pada hubungan biologis atau hubungan seksual, nyatanya kata perkawinan lebih dipakai dalam aspek legal setelah dilakukannya pernikahan.

Karena kata perkawinan lebih umum dan bisa dikenakan secara menyeluruh ke berbagai lapisan masyarakat terlepas dari budaya dan agama serta tradisi pernikahan yang dilakukan.

Kata nikah selain dalam hal yang formal tercatat dalam negara juga ada yang dikenal dengan nikah…

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Perbedaan Nikah dan Kawin, dari Segi Arti dan Konteks yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia