Ragam Makna Pakaian Adat Sumatera Selatan, Serba Mewah!

Pakaian Adat (Orami Photo Stocks)

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Ragam Makna Pakaian Adat Sumatera Selatan, Serba Mewah!.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Ragam Makna Pakaian Adat Sumatera Selatan, Serba Mewah!

Moms tahukah tentang pakaian adat Sumatera Selatan?

Sumatera Selatan memiliki beberapa busana tradisional, di antaranya aesan gede dan pak sangkong.

Aesan gede dan pak sangkong merupakan pakaian adat Sumatera Selatan yang dipakai pengantin ketika acara resepsi pernikahan di Palembang.

Perlu diketahui, Palembang sebagai ibukota Sumatera Selatan memiliki tata upacara adat pernikahan yang digelar secara bertahap, yaitu:

  • Madik atau memilih calon pengantin
  • Menyinggung atau memantapkan pilihan
  • Meminang
  • Berasan
  • Memutus kato
  • Mengantar uang belanja
  • Berdandan
  • Akad nikah
  • Mengarak pacar
  • Munggah
  • Upacara di ruangan gegajah
  • Menjenguk dan menjemput pengantin
  • Berkeramas atau mandi simbur
  • Mempertemukan pengantin dan syukuran
  • Nyanjoke pengantin
  • Pengantin tandang

Puncak dari prosesi pernikahan seluruhnya adalah munggah. Pada acara munggah inilah aesan gede dan pak sangkong dipakai pasangan pengantin.

Baca Juga: 8 Ragam Pakaian Adat Sumatera Utara dan Ciri Khasnya

Pakaian Adat Sumatera Selatan Aesan Gede

Foto: Pakaian Adat (Orami Photo Stocks)

Yuk, simak ulasan tentang pakaian adat Sumatera Selatan aesan gede dan pak sangko!

Orami kali ini akan membahasnya secara lengkap, mulai dari wujud, ciri khas dan kelengkapan atributnya yang sarat dengan makna.

Aesan berarti hiasan dan gede berarti pembesar. Jadi, aesan gede adalah pakaian hiasan pembesar Palembang.

Pakaian adat Sumatera Selatan aesan gede didominasi warna merah dengan benang emas dari tenunan kain songket.

Unsur keemasan dan gemerlap ini sesuai dengan citra Sumatera di masa lalu yang dikenal sebagai swarnadipa atau pulau emas.

Busana aesan gede untuk pengantin wanita berupa baju kurung warna merah.

Baju kurung ini berhiaskan motif bertabur bunga bintang keemasan yang dipadukan dengan kain songket lepus bersulam emas.

Busana ini dilengkapi dengan penutup dada, perhiasan dan mahkota dengan untaian bunga.

Sedangkan busana pria berupa jubah bertabur bunga emas, celana, dan kain songket serta songkok emas sebagai penghias kepala.

Baca Juga: Sejarah Hari Batik Nasional dan Cara Merayakannya, Ayo Bangga Pakai Batik!

Makna Busana Aesan Gede dan Aksesorisnya

Baju Adat Sumatera Selatan (Orami Photo Stocks)Foto: Baju Adat Sumatera Selatan (Orami Photo Stocks)

Setiap detail dan motif pada pakaian adat aesan gede memiliki makna tersendiri dan unik. Apa saja?

Kain ini dipakai memiliki motif geometris abstrak dan motif zigzag. Songket lepus merupakan songket tertua dalam sejarah.

Makna simbol yang terdapat pada kain songket ini adalah keramahan, ketertiban dan saling menghormati.

Ini adalah celana panjang yang berbahan sutra.

Pada bagian bawahnya terdapat bordiran berbentuk bunga yang mempunyai tangkai dan menjalar panjang.

Ini merupakan simbol mentalitas yang sangat gigih dalam menjalani kehidupan.

Kesuhan adalah mahkota yang dikenakan pengantin laki-laki dan perempuan.

Kesuhan pada laki-laki berarti seorang laki-laki harus memiliki sifat berani dalam keluarga dan masyarakat.

Sementara, kesuhan pada wanita berarti wanita harus memiliki sifat keibuan, kelembutan dan punya rasa kekeluargaan.

Cempako adalah bunga cempaka yang dipakai di kepala. Maknanya agar pengantin menjaga keindahan perilakunya.

Sanggul ini merupakan rambut yang digelung rapi, bermakna perempuan sebagai sosok yang anggun, rapi dan tenang dalam menghadapi sesuatu.

Baca Juga: Wisata Kawah Ijen: Lokasi, Rute, Harga Tiket, dan Penginapan

Tebeng malu adalah penutup bagian samping kepala berbentuk bola-bola warna-warni yang dirangkai dan dipasang di samping telinga.

Memiliki makna bahwa manusia harus menjaga pandangannya.

Terate adalah hiasan yang digunakan oleh pengantin laki-laki dan perempuan untuk menutupi bagian dada dan pundak.

Hiasan ini menggambarkan kemegahan, kesucian, dan kesabaran dalam hal apapun.

Juga disebut kalung tapak jajo, berarti kesuburan dan dipandang sebagai penolak yang jahat.

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Ragam Makna Pakaian Adat Sumatera Selatan, Serba Mewah! yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia