Dalam video YouTube tersebut, seorang kartun pria dengan jas hitam dan dasi biru berdiri di sudut layar memuntahkan teori-teori QAnon. Dia menunjuk ke layar lainnya seperti profesor di papan tulis. Animasi tersebut ditumpangkan di atas gambar mantan Presiden Donald Trump yang berbicara kepada personel militer yang disamarkan.

Pria kartun itu mengulangi tema yang Anda dengar dari para pendukung konspirasi pro-Trump yang tidak berdasar, yang berpendapat bahwa dunia dijalankan oleh komplotan rahasia yang kuat dari para elit Demokrat dan Hollywood yang memperdagangkan anak-anak dan menyembah Setan. Video tersebut mencoba mengurai “tetes Q”, remah roti online dari Q, orang atau kelompok anonim di balik konspirasi. Itu menyebutkan politisi korup di kedua sisi lorong sebagai “target utama di DC” sementara Trump tetap aman. Ini secara keliru mengklaim Presiden Joe Biden telah dieksekusi beberapa waktu lalu karena “pengkhianatan tingkat tinggi” dan apa yang kita lihat sekarang tidak nyata.

“Anda sedang menonton film skrip dengan aktor, pemeran ganda, dan CGI,” kata pria kartun itu, melambaikan tangannya sambil berbicara.

Video – berjudul TRUMP HAS HAD MILITARY INTELLIGENCE INFILTRATED 4NTIFA, dengan Antifa sengaja disalahartikan – diterbitkan pada 27 April dan sejak itu telah dihapus dari YouTube milik Google.

Konten tersebut kemungkinan melanggar kebijakan YouTube yang melarang video QAnon yang dapat memicu kekerasan dan sekarang dihapus dari situs berbagi video. Namun, itu tidak dihapus oleh YouTube. Alih-alih, saluran tersebut, yang disebut It’s Time to Tell The Truth, menghapusnya pada 5 Mei, delapan hari setelah dipublikasikan. “Video tidak tersedia,” sebuah pesan di pemutar video YouTube sekarang berbunyi. “Video ini telah dihapus oleh pengunggah.”

Video ini dihapus secara sukarela oleh pengunggahnya untuk menghindari hukuman dari YouTube.

Tangkapan layar oleh CNET

Video yang menghilang biasanya merupakan ranah Snapchat atau Instagram Stories, yang sengaja dihancurkan sendiri setelah 24 jam. Video QAnon yang menghilang adalah sesuatu yang berbeda, taktik yang digunakan oleh penjaja disinformasi yang dirancang untuk membantu saluran ekstremis menghindari kebijakan YouTube dan menghindari pelanggaran yang akan membuat saluran tersebut ditutup. Klip tersebut hanyalah satu dari ratusan video yang dihapus dalam jaringan spam hampir 40 QAnon dan saluran YouTube sayap kanan yang diperiksa oleh CNET yang memposting konten konspirasi sebagai bagian dari upaya terkoordinasi, yang tampaknya beroperasi dari wilayah di seluruh dunia tetapi menyamar sebagai orang Amerika.

“Ini dilakukan dengan tujuan agar tidak dikeluarkan dari platform,” kata Gideon Blocq, CEO VineSight, sebuah perusahaan yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menganalisis penyebaran disinformasi viral di platform sosial. “Ini untuk menghindari deteksi.”

YouTube mengumpulkan $ 6 miliar pada kuartal pertama tahun ini, hampir 11% dari pendapatan Alphabet lebih dari $ 55 miliar. Alphabet adalah perusahaan induk Google, raksasa pencarian yang mengadakan konferensi pengembang I / O tahunannya minggu depan.

Saluran tersebut ditemukan oleh Noah Schechter, seorang mahasiswa Universitas Stanford yang melakukan penelitian open source. Halaman tersebut kemungkinan dirancang untuk mengeksploitasi program periklanan platform video, yang menempatkan iklan sebelum dan di dalam video. Itu permainan aturan tiga teguran YouTube, menghilangkan konten yang melanggar sebelum dapat ditemukan. Berdasarkan pedoman YouTube, teguran pertama biasanya disertai dengan penangguhan satu minggu yang melarang pengeposan konten baru. Teguran kedua dalam jendela 90 hari disertai dengan penangguhan dua minggu. Pemogokan ketiga menghasilkan larangan permanen.

“Setelah meninjau dengan cermat, kami telah menghentikan saluran yang ditandai oleh CNET kepada kami karena melanggar kebijakan spam kami,” kata juru bicara YouTube dalam sebuah pernyataan.

Taktik penghindaran datang pada saat yang tidak nyaman bagi YouTube, yang telah membuat dorongan baru dalam penegakan hukum di tengah tuduhan bahwa platform besar-besaran tersebut telah berkontribusi pada radikalisasi supremasi kulit putih dan neo-Nazi. Bulan lalu, YouTube memperkenalkan metrik baru yang disebut rasio penayangan melanggar yang mengukur berapa banyak penayangan video yang menyinggung yang diterima sebelum ditarik. Praktik aktor jahat yang dengan sengaja menghapus video dapat menyebabkan penayangan yang melanggar tidak diketahui.

Mematuhi YouTube dan platform teknologi lainnya adalah permainan yang sangat mendebarkan. Aktor jahat terus mengasah trik sehingga pos beracun mereka lolos dari deteksi. Perusahaan Silicon Valley telah menghadapi perhitungan disinformasi dan konten konspirasi sejak pemberontakan Capitol Hill, yang sebagian besar dipicu dan diorganisir di media sosial. CEO Sundar Pichai, muncul secara virtual bersama Mark Zuckerberg dari Facebook dan Jack Dorsey dari Twitter, diseret ke depan Kongres pada bulan Maret untuk bersaksi tentang bahaya informasi yang salah pada platform teknologi. Pada sidang tersebut, Pichai memuji penegakan YouTube terhadap konten konspirasi.

Taktik yang berkembang

Schechter menghubungi CNET setelah membaca penyelidikan Maret 2020 kami tentang jaringan disinformasi pro-Trump yang menggunakan taktik baru untuk menghindari filter keamanan YouTube, seperti menyewa aktor sulih suara atau memperbesar gambar dengan kecepatan berbeda untuk meningkatkan perlindungan kecerdasan buatan YouTube. Saluran baru ini merupakan bukti nyata bahwa pengunggah disinformasi terus mengembangkan strategi penghindaran mereka dan menghindari hukuman dari sistem otomatis YouTube atau moderator konten manusia.

Sementara para ahli disinformasi mengatakan bahwa taktik menghapus video secara sistematis adalah hal baru, pedoman menjajakan konspirasi untuk mendapatkan uang iklan bukanlah. Selama pemilihan presiden AS 2016, sebuah desa di Makedonia mengubah berita palsu menjadi industri rumahan, menggunakan Facebook dan Google untuk memposting cerita palsu dengan tujuan menghasilkan uang dari iklan.

Dalam hal jangkauan, saluran QAnon yang menghapus videonya sendiri tidaklah besar. Beberapa dari video yang paling banyak dilihat mendapat 150.000 penayangan sebelum dihapus, sementara yang lain mendapat sedikitnya 8.000 penayangan. Sejak 2009, saluran It’s Time to Tell the Truth telah mendapatkan 1,46 juta penayangan, meskipun tidak jelas berapa banyak di antaranya yang dihasilkan oleh QAnon atau konten sayap kanan. YouTube tidak menjawab pertanyaan tentang berapa banyak pendapatan yang dihasilkan saluran. Perusahaan yang memasang iklan terhadap video tersebut termasuk merek olahraga Adidas, pembuat gitar Fender dan Google sendiri, yang mengiklankan produk Webpassnya untuk layanan internet Google Fiber.

Adidas dan Fender tidak menanggapi permintaan komentar. Sebagai pengiklan, Google tidak berkomentar.

Iklan Google di video dari jaringan spam.

Tangkapan layar oleh CNET

Jelas bahwa saluran tersebut adalah bagian dari upaya terkoordinasi. Kebanyakan dari mereka memiliki identitas estetika yang sama, dengan nama-nama seperti The Patriots Movement, America Wonderful Moments, dan Liberty to Freedom. Foto sampul dan avatar mereka menampilkan bendera Amerika, elang botak, dan Minutemen. Di laman Tentang mereka, setiap saluran memiliki teks yang sama yang tercantum di bagian “deskripsi”: pembukaan Konstitusi Amerika Serikat. Banyak dari video tersebut mengolok-olok konten QAnon, tetapi beberapa juga menampilkan refrain konservatif arus utama, seperti keluhan terhadap mesin pemungutan suara dan seruan untuk audit pemungutan suara negara bagian.

Semua video mengikuti format dasar yang sama, dan produksinya jelek. Mereka masing-masing memiliki kartun pria atau wanita di sudut layar, biasanya mengenakan pakaian bisnis, mengucapkan kata-kata podcast atau audio robek lainnya. Sementara beberapa dimulai dengan perkenalan dari pembawa podcast, yang lain mulai tanpa konteks. Banyak video berakhir di tengah kalimat. Misalnya, audio di postingan tanggal 5 Mei tentang “target utama di DC” diambil dari serial video bernama Christian Patriot News, yang biasanya membagikan kontennya di platform termasuk Brighteon dan Gab, yang populer di kalangan sayap kanan.

Christian Patriot News tidak menanggapi permintaan komentar.

Jared Holt, seorang rekan penduduk di Laboratorium Penelitian Forensik Digital Dewan Atlantik, sebuah organisasi non-partisan yang memerangi dan menjelaskan disinformasi, mengatakan dia tidak pernah melihat saluran menarik video mereka sendiri setelah membiarkan mereka duduk selama beberapa waktu. Tapi ada beberapa perilaku yang diutamakan, katanya. Beberapa ekstremis di YouTube biasanya menghapus live streaming mereka segera setelah siaran, untuk menghindari hukuman dari platform tersebut. Kemudian mereka akan mengarsipkan aliran mereka di tempat lain.

“Mereka bertahan di YouTube untuk waktu yang lama, mungkin lebih lama dari yang seharusnya, dengan memanfaatkan taktik itu,” katanya. Holt sebelumnya belum menulis tentang streaming langsung yang dihapus.

Salah satu saluran di jaringan spam.

Tangkapan layar oleh CNET

Menghapus videonya sendiri mungkin tampak berlawanan dengan intuisi untuk jaringan spam, tetapi kunci pengoperasiannya adalah seberapa sedikit konten yang tersedia di setiap saluran. Halaman-halaman tersebut mengupload sekitar lima video baru per hari sambil menghapus video lama setelah sekitar satu minggu. Saluran biasanya memiliki tidak lebih dari sekitar 30 video di perpustakaannya pada waktu tertentu. Idenya adalah untuk memiliki aliran video yang stabil menggantikan yang telah dihapus. Setiap saluran di jaringan mempromosikan 30 video yang sama.

Menghapus video yang meningkatkan penayangan bisa berarti meninggalkan biaya iklan, tetapi itu tergantung pada analisis biaya-manfaat untuk operator saluran. Hilangnya pendapatan mungkin sepadan jika itu berarti menghindari masalah larangan dan pengaturan saluran baru dan pemirsa yang bertambah, atau menggunakan kembali saluran lama setelah meretas atau membeli login, kata Blocq VineSight. Analisis yang dilakukan oleh VineSight menemukan bahwa jaringan spam telah menghapus ratusan video untuk menghindari deteksi.

Tidak jelas dari mana saluran itu berasal. Beberapa informasi kontak di halaman tersebut menunjukkan hubungan dengan orang-orang di Vietnam, mirip dengan saluran yang diinvestigasi CNET tahun lalu. Saat itu, YouTube mengonfirmasi bahwa saluran tersebut dioperasikan dari seluruh dunia, termasuk dari Vietnam. Perusahaan tidak menjawab pertanyaan tentang asal saluran baru atau apakah mereka terkait dengan saluran dari Vietnam.

Permintaan komentar yang dikirim ke email yang terkait dengan saluran tidak mendapat tanggapan.

‘Pertanyaan kritis’

Untuk YouTube, fenomena menghapus video secara sukarela merusak dorongan besar dalam transparansi situs video yang dibuat bulan lalu: mengungkapkan berapa kali orang melihat konten yang melanggar aturan platform.

Metrik itu sendiri sulit diukur. Alih-alih menggunakan angka absolut, perusahaan menyajikan angka tersebut hanya sebagai kisaran persentase. Misalnya, pada kuartal keempat tahun 2020, rasio penayangan yang melanggar adalah 0,16% hingga 0,18%. Dengan kata lain, sekitar 16 hingga 18 penayangan dari setiap 10.000 penayangan di platform adalah video yang seharusnya dihapus. YouTube mengatakan angka itu turun dari tiga tahun sebelumnya, ketika angka itu 0,64% menjadi 0,72%.

Pemberontakan di US Capitol sebagian besar dipicu di platform sosial termasuk YouTube.

Getty

Tapi YouTube sangat besar. Situs ini dikunjungi lebih dari 2 miliar pengunjung setiap bulan, dan 500 jam video diunggah setiap menitnya. YouTube tidak mengungkapkan jumlah video yang dihostingnya di platformnya, jadi tanpa mengetahui jumlah total itu, sulit untuk mengetahui seberapa banyak konten yang dilarang dilihat. Karena YouTube sangat besar, video yang dihapus dari jaringan spam tidak banyak memengaruhi tingkat penayangan yang melanggar, tetapi taktik untuk mempermainkan sistem menggambarkan ketidakjelasan situasinya.

Ketika YouTube pertama kali memulai metrik tersebut bulan lalu, Jennifer O’Connor, direktur manajemen produk di departemen kepercayaan dan keamanan perusahaan, menjelaskan pemikiran seputar konten yang lolos dari penegakannya.

Bayangkan contoh hipotetis di mana video yang melanggar kebijakan YouTube telah berada di platform selama sekitar 24 jam tetapi hanya mendapat satu penayangan, katanya kepada wartawan. Sekarang bandingkan dengan video yang sudah diputar selama 10 jam tetapi memiliki ribuan penayangan. “Jelas video yang terakhir lebih berdampak negatif pada pengguna kami,” katanya. “Kami berpikir bahwa pertanyaan penting yang harus dijawab – dan apa yang telah kami pelajari selama beberapa tahun terakhir – adalah: Seberapa amankah pengguna di YouTube? Seberapa sering mereka terpapar jenis konten ini?”

Dengan menghapus video mereka sendiri secara sistematis, operator saluran telah menemukan cara untuk membuat pertanyaan tersebut lebih sulit dijawab.


#Technology

Saluran QAnon menghapus video YouTube mereka sendiri untuk menghindari hukuman