TEMPO.CO, Jakarta – Menteri BUMN Erick Thohir memastikan akses obat murah untuk rakyat sebagai wujud kemandirian kesehatan nasional.

“Kemandirian kesehatan harus terjadi. Kita tidak anti-asing, tidak anti obat mahal, tetapi kita juga harus memastikan yang namanya akses obat murah kepada rakyat,” kata Erick Thohir dalam peringatan HUT RS Husada Ke-97 yang diliput secara daring di Jakarta, Kamis, 28 Januari 2021.

Ia mempersilakan siapa pun yang mampu membeli obat mahal. “Namun tidak bisa disamaratakan ketika rakyat yang tidak mampu harus disamakan dengan mereka yang mampu,” ia melanjutkan.

Ia mengatakan bahwa akses obat murah bagi masyarakat merupakan pelayanan kepada masyarakat.

Erick Thohir juga menekankan bahwa era disrupsi kesehatan harus menjadi momentum introspeksi untuk mewujudkan kemandirian.”Disrupsi kesehatan harus menjadi introspeksi kita untuk kemandirian. Masa bahan baku obat 95 persen impor, masa obat-obat mahal saja yang bisa diberikan kepada kita semua,” katanya.

Sebelumnya Erick Thohir mengatakan untuk menekan impor bahan baku obat, BUMN Indofarma akan fokus mengembangkan industri herbal. Ia menilai Indonesia memiliki alam dan budaya yang mendukung untuk pengembangan industri herbal.

Saat ini Kementerian BUMN telah mengonsolidasikan klaster kesehatan BUMN. Hal tersebut untuk menciptakan ekosistem yang dapat memperkuat ketahanan dan kemandirian kesehatan.

Kementerian BUMN juga telah menggabungkan Bio Farma sebagai perusahaan induk (holding company) yang membawahi Kimia Farma, Indofarma, dan sejumlah rumah sakit yang berada di bawah Indonesia Healthcare Corporation (IHC).

Dengan itu Bio Farma diharapkan mampu membuka peluang baru dalam industri kesehatan seperti industri vaksinasi.

Baca Juga: Ekonomi RI Terus Tumbuh, Erick Thohir: Tinggal Memastikan Berpihak ke Bangsa




Source link