Tanya Jawab dengan Dokter soal Pelekatan Menyusui yang Benar

dr. Inke Prasetyowati Dokter Umum Konselor Laktasi RS Pondok Indah

Liputanpers.com – menyajikan informasi terbaru tentang Tanya Jawab dengan Dokter soal Pelekatan Menyusui yang Benar.

Anda juga bisa mencari berita terkait dalam kategori Opini, yang selalu terupdate setiap hari.

Read More

Liputanpers merupakan portal berita yang berasal dari berbagai sumber media online maupun sumber informasi swadaya masyarakat.

Setiap informasi yang di publikasikan pada situs kami cantumkan sumber serta link dari situs terpercaya dan anda bisa mengunjungi situsnya yang pada akhir artikel ini.

Simak artikel menarik lainnya tentang 5 Cara Investasi Paling Efektif, Berikut ini berita selengkapnya yang kami rangkum di bawah ini:

Tanya Jawab dengan Dokter soal Pelekatan Menyusui yang Benar

Pelekatan menyusui yang benar merupakan salah satu kunci sukses dalam memberikan ASI kepada bayi.

Dengan pelekatan yang tepat, bayi dapat mengisap ASI secara efektif dan ibu akan terhindar dari rasa sakit atau peradangan pada puting.

Lalu perlu diketahui bahwa tanpa pelekatan yang tepat, bayi mungkin tidak mendapatkan cukup ASI, yang bisa menghambat pertumbuhannya.

Oleh karena itu, setiap ibu perlu memastikan bahwa teknik menyusui yang diterapkan sudah sesuai dan benar.

Jadi, yuk Moms simak tanya jawab dengan dr. Inke Prasetyowati, Dokter Umum dan Konselor Laktasi, di RS Pondok Indah, Puri Indah mengenai pelekatan menyusui yang benar.

Baca Juga: Tanya Jawab Dokter tentang Perbedaan BBLR dan Prematur

Tanya Jawab dengan Dokter tentang Pelekatan Menyusui yang Benar

Foto: dr. Inke Prasetyowati Dokter Umum Konselor Laktasi RS Pondok Indah (Rspondokindah.co.id)

Cari tahu jawaban tentang pelekatan menyusui yang benar di bawah ini.

1. Bagaimana cara agar seorang ibu dapat menyusui dengan teknik yang baik dan benar?

Salah satu cara agar bisa melakukan pelekatan menyusui yang benar adalah ibu harus percaya diri.

Selain itu, sebaiknya ibu memiliki pengetahuan mengenai teknik menyusui yang benar sebelum persalinan.

Lalu, di hari-hari awal setelah kelahiran, ibu diharapkan dapat segera berlatih untuk memosisikan dan menopang bayi serta memegang payudaranya.

Lakukan juga berbagai macam posisi menyusui seperti:

  • Cross cradle
  • Football
  • Laid back atau side lying.

Teknik cara memegang payudara (breast hold & breast shaping) juga dapat membantu bayi mendapat pelekatan yang optimal.

2. Bagaimana pelekatan menyusui yang benar dari posisi tubuh untuk ibu dan bayi?

Badan ibu tegap agak bersandar, leher punggung tidak membungkuk atau condong ke depan, serta kaki tidak menggantung.

  • Jika dalam posisi berbaring:

Jika ibu menyusui dalam posisi berbaring atau tiduran, sebaiknya badan ibu miring sepenuhnya di atas alas datar atau berbaring dengan bersandar di tempat tidur atau sofa.

Seluruh badan bayi ditopang atau disangga, tubuh bayi lurus, kepala tidak menoleh ke kanan atau ke kiri, dan wajah berhadapan dengan payudara.

Posisikan leher bayi agak mendongak dan hidung berhadapan dengan puting payudara ibu.

Baca Juga: Tanya Jawab Psikolog soal Anak Hiperaktif Terlambat Bicara

3. Apa saja tanda-tanda jika bayi memiliki pelekatan menyusui yang benar?

Beberapa tanda bayi memiliki pelekatan menyusui yang benar antara lain:

  • Mulut bayi terbuka lebar
  • Dagu bayi menempel ke payudara ibu
  • Bibir bawah bayi terbuka keluar
  • Terlihat lebih banyak areola ibu di atas mulut bayi dibandingkan dengan di bawahnya
  • Bayi menyusu dengan efektif yang ditandai dengan:
    • Pelekatan baik
    • Tidak sering lepas selama sesi menyusu berlangsung
    • Bayi melakukan isapan yang cepat, lalu lambat, serta dalam, secara bergantian
    • Sesekali terdengar suara menelan
    • Tidak terdengar bunyi berdecak saat bayi menyusu
    • Puting payudara ibu tidak perih selama menyusui

4. Apakah ada teknik khusus yang bisa dilakukan agar bayi mendapat pelekatan yang benar?

Ilustrasi Pelekatan Menyusui yang Benar

Foto: Ilustrasi Pelekatan Menyusui yang Benar (Freepik.com/freepik)

Pada beberapa kasus, ketika bayi belum mau atau belum dapat membuka mulut secara lebar, atau jika payudara ibu besar dan/atau turun sehingga bayi tidak dapat melekat dalam.

Maka hal yang bisa dilakukan adalah memperbaiki cara memegang payudara (breast hold & breast shaping) menggunakan teknik C-hold, U-hold, atau sandwich hold.

  • C-hold adalah teknik memegang payudara dengan bentuk tangan seperti huruf C, di mana ibu jari berada di atas dan empat jari lainnya di bawah payudara.
  • U-hold adalah teknik memegang payudara dengan bentuk tangan huruf U, di mana ibu jari dan jari telunjuk berada di sisi payudara, sedangkan tiga jari lainnya mendukung bagian bawah payudara.
  • Sandwich hold merupakan teknik di mana ibu memegang payudara layaknya memegang sandwich, dengan jari-jari di samping payudara dan ibu jari di sisi berlawanan.

5. Apa saja risiko yang terjadi jika pelekatan menyusui tidak benar?

Jika bayi tidak dapat melekat dengan baik dan dalam, maka:

  • Menyusui jadi tidak optimal
  • Bayi tidak mendapat cukup ASI
  • Pengosongan payudara tidak optimal
  • Produksi ASI ibu dapat menurun.

Baca Juga: Contoh Kalimat Tanya untuk Anak SD, Yuk Ajarkan Si Kecil!

6. Apa saja penyebab bayi sulit melakukan pelekatan?

Beberapa hal yang dapat memengaruhi pelekatan bayi antara lain:

  • Kondisi bayi, seperti berat badan yang rendah, normal, atau besar
  • Kondisi kesehatan bayi secara umum, seperti sulit bernapas, hidung tersumbat, kuning, dan sebagainya
  • Status gizi bayi
  • Status hidrasi bayi
  • Kondisi anatomis tertentu pada bayi, seperti tongue tie, lip tie, langit-langit tinggi, bibir atau langit-langit sumbing, dan sebagainya.

Kesimpulan

Itulah informasi tentang Tanya Jawab dengan Dokter soal Pelekatan Menyusui yang Benar yang bisa kami berikan, semoga bermanfaat.

Berita selengkapnya bisa anda akses melalui link berikut ini: Situs Lowongan Kerja Indonesia