Ulasan Polk React: Soundbar Alexa built-in untuk TV Anda

Wpberita Wordpress Theme

Saya sudah punya asisten suara di rumah saya selama beberapa tahun terakhir dan sulit untuk mengetahui bagaimana saya bisa hidup tanpanya. Seluruh keluarga menggunakannya untuk mematikan lampu, menanyakan cuaca atau, ngeri saya, mendengarkan musik pop miring Spotify yang tak ada habisnya. Polk React menghadirkan kenyamanan Alexa ke dalam bentuk soundbar yang ramah TV. Pertanyaan intinya adalah: Apakah kita benar-benar membutuhkan speaker TV yang juga asisten?

Suka

  • Amazon Alexa onboard bekerja dengan baik.
  • Kualitas suara luar biasa untuk harganya.
  • Desain yang terlihat cerdas

Tidak Suka

  • Hanya satu input HDMI
  • Sub opsional dan sekelilingnya mahal.

React baru menindaklanjuti soundbar asli Polk yang hampir-tetapi-tidak-resmi-an-Echo, yaitu Bilah Perintah Polk. React berbeda dari Command karena tidak menyertakan subwoofer nirkabel – itu hanya satu bar. React terdengar sangat bagus dan sama nyamannya dengan film dan musik, dan integrasinya dengan Alexa bahkan lebih apik dari sebelumnya. Hasilnya adalah paket lengkap untuk uang Anda.

Tapi kembali ke pertanyaan esensial itu. Sejujurnya saya lebih suka menjaga asisten saya di speaker terpisah yang berdedikasi. Ajukan pertanyaan Alexa pada perangkat hybrid seperti React dan audio terhenti sementara asisten melakukan penawaran Anda. Itu bisa menjengkelkan, terutama ketika Anda harus menyela The Nevers sesi untuk menanyakan pertanyaan terkait.

Kemudian lagi, Anda mungkin lebih memilih solusi all-in-one, khususnya jika Anda belum memiliki speaker Alexa di ruang keluarga Anda. Dan React memiliki nilai yang lebih baik daripada $ 400 Sonos Beam, soundbar bertenaga Alexa lainnya, meskipun tidak memiliki multiroom chop Sonos. Pada saat publikasi, React tersedia seharga $ 200, dan jika Anda ingin meningkatkan suara, Anda dapat menambahkan sub opsional ($ 180) dan / atau SR2 surround ($ 180), menyediakan jalur peningkatan yang bagus untuk masa depan.

Apa yang ada di dalam kotak?

Bar Perintah Polk tidak memiliki gaya Sonos Beam, tetapi React menghaluskan kecanggungan dengan sentuhan seperti panggangan wol yang lembut. Bagian ring tengah yang khas tetap ada – dengan tombol volume, aksi dan on / off yang diatur dalam lingkaran yang terlihat seperti bagian atas Gema sekolah tua – tetapi lampu aktivitas sekarang menjadi bilah yang menyala di tepi depan.

polk-react-2

Ty Pendlebury / CNET

Batangnya sendiri berukuran tinggi 2,2 inci, dalam 4,76 inci dan lebar 34 inci. Soundbar dapat dipasang di dinding dengan memasang lubang kunci di bagian belakang. Bagian audio terdiri dari dua driver midrange, dua tweeter dan dua radiator pasif di bawahnya untuk bass tambahan.

Input dijalankan ke satu HDMI (ARC) keluaran, masukan optik untuk audio TV, Bluetooth, dan USB yang khusus untuk pembaruan firmware. Saya berharap itu memiliki port HDMI kedua dari Polk Command Bar, yang merupakan keuntungan bagi pengguna dengan banyak perangkat. Unit ini juga menawarkan konektivitas Wi-Fi, meskipun bukan Ethernet, untuk menghubungkan asisten suara ke Internet.

polk-react-4

Ty Pendlebury

React mencakup Musik Multikamar Amazon kompatibilitas selain Spotify Connect, tapi sayangnya tidak ada AirPlay atau Chromecast sudah terpasang. Saya sangat menghargai bahwa permintaan lagu melalui Alexa dapat diputar melalui Tidal secara default.

polk-bereaksi-dengan-periferal

React dapat bekerja dengan speaker Sub dan / atau surround opsional.

Ty Pendlebury / CNET

Polk React Sub nirkabel opsional cukup besar, mirip dengan yang saya lihat di JBL Bar 2.1 Bass Jauh, dan harganya juga sangat mahal, $ 180. Kotak besar 16,5 kali 8,6 kali 13,7 inci memiliki woofer 7 inci onboard.

Sementara itu, speaker belakang opsional hadir dalam versi Kiri dan Kanan khusus dan dilengkapi kabel daya sepanjang 10 kaki. Speaker, berbentuk samar-samar seperti kotak kacamata, dilapisi dengan warna abu-abu marle dan berukuran sekitar 8 inci kali 4 inci persegi.

Untuk soundbar yang relatif murah, remote controlnya cukup lengkap. Ini tebal tetapi dengan cara yang fungsional dan menawarkan banyak kemampuan kontrol – bahkan untuk level air terjun dan kapal selam. Kontrol terakhir ini juga bisa dilihat sebagai upaya upsell yang tidak terlalu halus.

Berinteraksi dengan Alexa

polk-react-3

Ty Pendlebury / CNET

Sejak pengenalan bilah suara yang mendukung asisten suara, saya memiliki pemikiran kedua tentang teknologi, seperti yang tampaknya dilakukan oleh banyak produsen. Ada dua alasan utama. Pertama, orang mungkin sudah memiliki asisten digital di ruang tamu mereka sekarang, karena harganya cukup murah. Kedua, suara dari speaker utama “bebek” atau diam setiap kali Anda mengeluarkan perintah, yang berarti acara atau film Anda terhenti.

Di samping peringatan tersebut, Polk React relatif tidak menimbulkan rasa sakit ketika harus mengeluarkan perintah, mendengarkan kata bangun “Alexa” saya bahkan ketika volume tertinggi. Speaker tidak sepenuhnya diam saat merunduk, artinya Anda masih dapat mendengar apa yang sedang terjadi. Pertanyaan dengan cepat diselesaikan dan interupsi tidak sehebat dengan soundbar pintar lainnya yang telah saya uji, seperti Yamaha YAS-209 atau JBL Link Bar.

Remote Polk

Ty Pendlebury / CNET

Jika Anda tidak ingin menggunakan remote, Anda juga dapat menggunakan suara Anda untuk semua kontrol, termasuk kemampuan untuk mengubah sub dan volume belakang. Dengan cara yang terkait, satu-satunya hal yang membuat saya kesal selama penyetelan adalah baik soundbar maupun manual subwoofer tidak memberi tahu Anda cara menyinkronkan periferal. Semoga perusahaan dapat memperbaiki ini untuk rilis Mei, tetapi jika Anda macet, Anda perlu menekan tombol sinkronisasi pada soundbar selama 4 detik, kemudian perangkat sinkronisasi selama 4 detik, dan kemudian sentuh lagi tombol soundbar dengan cepat.

Suatu malam di sofa

Seperti rangkaian speaker TV yang sangat baik sebelumnya, Polk React sama nyamannya dengan film seperti halnya dengan memutar musik. Rangkaian mode suara yang dapat diubah dengan cepat berarti Anda dapat meminta Alexa dengan cepat jika Anda ingin meningkatkan kejelasan (volume suara) atau mandi dalam suara pseudo-surround (mode film).

Sayangnya, saya tidak memiliki Sonos Beam untuk perbandingan langsung, tetapi saya memiliki dua soundbar tanpa subwoofer, Vizio M21D-H8 ($ 150) dan JBL Bar 5.0 Multi Beam ($ 350), yang memesan harga Polk.

Saya memulai pengujian saya dengan salah satu urutan yang paling berkesan dari film superhero – di atas sana dengan Superman terbang di seluruh dunia mundur – yaitu Wonder Woman yang “melewati puncak” parit Perang Dunia I (1:14:00 ). Peluru terbang saat pahlawan kita melangkah dengan percaya diri melalui lumpur sebelum menguatkan dirinya dengan bantuan perisainya untuk serangan senapan mesin. Adegan itu membuatku merinding.

The Polk dapat menangkap sapuan epik film tersebut, soundtracknya membengkak dan peluru berdenyut, tetapi saya memang merindukan beberapa keuletan dan imersifitas yang dapat dihasilkan oleh sistem yang lebih besar. Sebagai perbandingan, Vizio tidak sejelas dan tidak memiliki banyak bass. Itu hanya terasa sedikit kurang bertenaga untuk adegan ini, bahkan dengan yang sering bisa diandalkan DTS Virtual: X pemrosesan digunakan.

Tapi itu adalah JBL Bar 5.0 yang terdengar paling megah dalam pengujian ini. Dengan Mode Cerdas JBL dihidupkan, dialog masih jelas tetapi peluru berdesing di sekitar ruangan dengan cara yang tidak mereka lakukan pada dua bilah lainnya. Ada juga banyak ujung bawah untuk cangkang yang meledak di sekitar teman kita saat mereka mendekati garis Jerman.

Dengan ini dan bahan lainnya, saya menemukan bahwa Polk menawarkan kompromi terbaik untuk terdengar penuh dengan jumlah yang masuk akal, tetapi JBL adalah speaker bioskop rumah yang lebih baik. Mungkin layak ekstra $ 100 untuk menonton film, tetapi tidak jika Anda ingin mendengarkan musik.

Seperti Polk lain sebelumnya, React mampu mengeluarkan lagu dengan sangat meyakinkan. Tangan Kanan Merah Nick Cave terdengar natural dan seimbang di Polk pada setiap level volume. Sementara JBL bisa lebih keras daripada Polk, pertunjukan musiknya dilengkapi dengan artefak sonik. Garis bass mulai mendistorsi dan menjadi seperti synth hanya di separuh dial.

Ketika saya menambahkan sub opsional dan belakang, Polk adalah yang terbaik, seperti yang Anda harapkan dari sistem yang sekarang harganya $ 650. Manfaat dari sub dan rears dapat dirasakan jenis materi apa pun yang saya dengarkan, terkadang dengan cara yang tidak terduga. Misalnya, Penari Jiwa Yulunga dari Dead Can Dance, terutama dalam mode Film, sama menyenangkannya seperti biasanya – lagu yang diwarnai dengan musik dunia terdengar sangat besar, dan sulit dipercaya bahwa itu berasal dari sistem soundbar.

Haruskah Anda membelinya?

Dengan Polk React, pabrikan telah memberi pengguna jalur peningkatan yang jelas, yang jarang terjadi dalam kategori ini, dengan menawarkan sub opsional dan surround. Jika Anda harus memilih di antara keduanya, itu keputusan yang sulit. Jika Anda terutama menonton acara olahraga atau drama TV, lingkungan sekitar akan membuat perbedaan paling besar karena memberikan pendengar perasaan terhanyut terbesar. Di sisi lain, jika Anda menyukai musik yang keras atau film aksi Anda meledak, maka Anda harus mendapatkannya.

Tanpa speaker opsional, Polk React menawarkan sonik yang sangat baik untuk satu batang dengan beberapa fitur hebat yang hemat. Bagi orang yang menginginkan speaker Alexa hybrid, ini adalah sistem memuaskan lainnya yang sesuai dengan warisan soundbar pintar yang dibuat oleh Polk Command Bar asli.

Tema WordPress Berita

Reviews Liputanpers

Ulasan Polk React: Soundbar Alexa built-in untuk TV Anda

Baca juga :  Ellen DeGeneres mengakhiri acara bincang-bincangnya pada tahun 2022

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *