Ma’ruf Amin: Skema Berbagi Risiko Solusi Terhindar dari Krisis Ekonomi

Ma'ruf Amin: Skema Berbagi Risiko Solusi Terhindar dari Krisis Ekonomi


TEMPO.CO, Jakarta – Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin menekankan skema risk sharing atau berbagi risiko, merupakan konsep strategi pembangunan untuk menciptakan negara tangguh dan dinamis.

Read More

Hal tersebut disampaikan Ma’ruf dalam acara “Economic Challenges Special Ramadhan” yang ditayangkan salah satu stasiun televisi swasta, yang dipantau di Jakarta, Sabtu, 2 April 2022.

“Konsep risk sharing ini memang menekankan risiko harus didistribusikan kepada semua pihak yang terlibat, supaya jangan satu pihak saja yang menderita. Sehingga jika ada risiko, maka tidak besar (tidak berat), begitu,” kata dia.

Ia mengatakan skema berbagi risiko bisa dilihat pada skema asuransi, perbankan, pembangunan infrastruktur dan lain sebagainya.

Menurutnya, konsep berbagi risiko diterapkan dalam pembangunan sebagai salah satu solusi terhindar dari krisis ekonomi, dan menjaga stabilitas sistem keuangan, karena menghindari kerugian berlebihan di satu pihak.

“Karakteristik ini sejalan dengan empat pilar utama pembangunan berkelanjutan, yakni pembangunan sosial, pembangunan ekonomi, pembangunan lingkungan, pembangunan hukum dan tata kelola,” ujarnya.

Dia mengatakan skema berbagi risiko juga sesuai dengan keuangan Islam yang dalam transaksinya memiliki prinsip berbagi keuntungan dan berbagi kerugian.”Memang ekonomi Islam harus berprinsip keadilan, keseimbangan dan kebersamaan,” jelasnya.

Baca Juga: Maruf Amin: RI Hanya Jadi Konsumen Halal, Produsennya Cina hingga Korea Selatan





Source link

Leave a Reply