Gerald Cotten Death: Podcast Exit Scam Membawa Lebih Jauh Ke Dalam Kematian Misterius Jagoan Blockchain

Wpberita Wordpress Theme

Podcast baru, Exit Scam: The Death and Afterlife of Gerald Cotten, melihat kematian misterius dan tak terduga dari CEO pertukaran cryptocurrency terbesar Kanada, QuadrigaCx. Cotten meninggal dunia pada tahun 2018 saat sedang dalam perjalanan bulan madu ke India, karena sakit perut. Jandanya memberi tahu pelanggannya bahwa CAD 215 juta (sekitar Rs. 1.300 crores) yang mereka simpan di bursa hilang selamanya, karena dia lupa meninggalkan kata sandinya. Namun, tidak semua dari mereka yakin dan beberapa mulai mempertanyakan keadaan di mana pria berusia 30 tahun itu, yang diketahui menderita penyakit Crohn, meninggal.

Segera ditemukan juga bahwa uang itu hilang, karena brankas telah dikosongkan 8 bulan sebelum dia meninggal. Itu podcast akan menyelami berbagai misteri dan teori liar seputar kematian jagoan blockchain sebelum waktunya. Episode akan tersedia setiap hari Senin hingga 28 Juni.

Baca juga :  Harga Realme 8 di India Dipangkas Dengan Rs. Diskon 500, Sekarang Mulai dari Rs. 14.499

Pembuat seri podcast delapan bagian telah merilis trailer audio di mana mereka tampaknya menangani berbagai teori yang beredar. Pembawa acara, Aaron Lammer, bertanya kepada pendengarnya, ÔÇťApakah cerita Gerry ini terdengar mencurigakan bagi Anda? Kedengarannya mencurigakan juga bagi saya. Jadi, saya menghabiskan dua tahun terakhir untuk menyelidiki. ” Lammers kemudian berkata “percayalah saat aku memberitahumu” bahwa tidak ada yang bisa mempersiapkannya untuk apa yang dia temukan selama pencariannya.

Episode pertama dari miniseri podcast, berjudul The Lost Password, dirilis pada 10 Mei. Menggunakan komentar dan kutipan dari berbagai sumber, ini berkaitan dengan bagaimana Cotten mendirikan perusahaannya, perjalanannya ke India, apa yang terjadi setelah kematiannya, dan jutaan dolar dalam dana terkunci.

Baca juga :  BREAKING NEWS: Government Sets 1 Syawal 1442 H Fall on Thursday, 13 May 2021

Ditanya mengapa dia tertarik dengan cerita Cotten, Lammer memberi tahu Mashable dalam sebuah wawancara bahwa “ceritanya sangat rumit” sehingga dia terpesona olehnya dan ingin “menyederhanakannya dan memecahnya serta mengatur semua hal ini karena semuanya hanya tersebar di internet”.

Dua belas hari sebelum kematiannya, Cotten telah mengajukan surat wasiat yang mencantumkan aset penting. Menurut surat wasiat dan wasiat terakhirnya pada 27 November 2018, ia menyerahkan semua asetnya kepada istrinya, Jennifer Robertson, dan menjadikannya sebagai eksekutor tanah miliknya, dokumen itu menunjukkan.

Sebelumnya, CBC News dikutip sebuah laporan oleh badan pengatur Komisi Sekuritas Ontario melaporkan bahwa pertukaran Quadriga adalah “penipuan” dan skema Ponzi.

Baca juga :  Assassin's Creed Valhalla: Wrath of the Druid - Apa yang Diharapkan

Sejak kematian Cotten, banyak orang mengajukan pertanyaan tentang hutang senilai CAD 215 juta kepada 1,15 lakh pelanggan Quadriga. Cotten meninggal karena komplikasi karena penyakit Crohn di Jaipur, menurut keterangan tertulis istrinya dan pernyataan kematian dari Rumah Duka JA Snow di Halifax.


Tema WordPress Berita

#Gadgets #Technology

Leave a Reply

%d bloggers like this: